Friday, April 4

Jadi hadiah di pagi buta.. Mihihihi ♥♥

  


Sedikit petikan bab akhir....

"Rindukan dia?"

Iskandar mengangguk. Benar dia rindu terlalu rindu sebenarnya. Rindu untuk menatap wajah itu lagi. Rindu untuk mendengar suara itu lagi. 
Segalanya dia rindu. Semuanya! Tetapi.. apakan dayanya dia... Dadanya dicengkam sedikit. Rindu yang tak dapat diubati begini rupanya rasanya. Seksa. Sengsara. Bagaimana agaknya Natasha menanggungnya dahulu ketika dia menghukum Natasha diatas sesuatu yang bukan salahnya. Seperti dia ketika inikah?


"Kalau rindu sebut nama dia selalu dalam doa.Insha Allah rindu akan terubat. Yang lepas biarkan lepas yang ada kita teruskan. Doakan dia aman di sana.Insha Allah sayang." Kepala anak tunggalnya itu diusap lembut. Kasihan anaknya itu. Sampai bila dia harus begini? Dia sebagai ibu juga turut merasai kesakitan anaknya ketika itu. 

Friday, February 28

Hadiah~ hadiah~ lalalala My Hubby My Lecturer Bab 51

“Kau isteri orang? ha ha ha… jom ikut aku!” Haikal menarik tangan Natasha kasar melangkah masuk ke dalam villa. Entah bagaimana dia tahu segala selok belok vila itu Natasha tidak pasti.

Natasha cam arah yang dituju itu. Itu arah menuju ke bilik bawah tanah.  Natasha terus menerus meronta-ronta minta dilepaskan. Dia ingin mendapatkan Mak Timah dan Pak Ali. Mereka mesti selamat. Dia sudah tidak mahu kehilangan sesiapa lagi. dia tak sanggup..

“Argghh..” Natasha menyerengai sedikit apabila dia ditolak kasar ke tepi dinding di dalam bilik itu. Haikal mengikat tangannya kasar ke belakang badannya itu. Mulutnya pula ditampal dengan pita pelekat. Kemudian meninggalkan dia dan menuju ke arah gramophone  yang berada di atas meja dan memainkan sebuah lagu dengan perlahan.

Mata Natasha melingas ke sekeliling. Nampaknya Haikal sudah lama berada di sini. Beberapa helai pakaian berada di dalam bilik itu. terdapat secawan kopi berada di sebelah gramophone itu dan gambarnya bersepah di atas lantai. Bagaimanakah Haikal tahu dia akan ke sini dia tidak pasti.

“ Kita telefon suami kau. Kita tengok dia kata apa. Kau isteri dia kan?” Haikal mengambil telefon bimbit Natasha di atas meja dan mendail nombor telefon Iskandar yang sudah dihafalnya lama dahulu. Butang loud speaker ditekannya supaya Natasha turut mendengar perbualannya dengan Iskandar. dua kali deringan panggilan disambut.

Assalamualaikum cinta.” Suara itu bergema setiap sudut. Natasha meronta-ronta untuk menjawab panggilan Iskandar itu namun suaranya terhalang oleh pita pelekat itu.

“Cinta.” Iskandar memanggil lagi.

Haikal tersengih memandangnya. Kemudian mendekatinya dan pita pelekat itu direntap kasar.

“Arrrgggghhhhh!!!!” Natasha menjerit kuat menahan kesakitan di pipi dan mulutnya akibat pita pelekat itu direntap kasar. Kemudian pita itu dilekatkan semula. Haikal menggoyang-goyangkan telefon bimbit di hadapan matanya tanda mengejeknya yang tidak dapat menjawab paggilan Iskandar.

“Tasha! Tasha! Hello! Tasha! Tasha kenapa ni! Hello! Apa yang dah jadi cinta. Tasha!” lagi suara Iskandar menjerit kalut dari sebelah sana. Air mata Natasha mengalir deras. Abang…. abang… jeritnya yang sememangnya tidak berbunyi kerana terhalang dengan pita pelekat.

“Kenapa Is?” Dia kenal suara itu. Itu suara Faiq.

“Ada suara Tasha menjerit dari sana. Hello Tasha. Jawab sayang. Tasha. Jangan buat abang risau sayang. Tolonglah cinta. Jawab. Kenapa ni sayang.” Suara Iskandar berbunyi sekali lagi di seluruh bilik itu.

Haikal yang berjalan mundar mandir di hadapannya dipandang dengan pandangan rayuan supaya membiarkan dia bercakap dengan Iskandar. Dia meronta-ronta dengan lebih kuat. Namun Haikal hanya memandangnya dengan senyuman sinis.

“Ha ha ha… Kau panggil dia cinta? Kau tak cintakan dia pun. Aku yang cintakan dia… dia… akan jadi milik aku… anak dia aku akan bunuh… sebab itu bukan anak aku… Sayang ucap selamat malam sekarang pada jantan keparat tu.” Haikal merentap sekali lagi pita pelekat yang berada di mulut Natasha menyebabkan sekali lagi Natasha menjerit namun kali ini dia memanggil Iskandar dengan sekuat tenaganya sebelum Haikal mematikan talian.

“Binatang kau Haikal lepaskan aku! Lepaskan aku!” Natasha menjerit sambil meronta-ronta kuat sebelum Haikal menyumbat sejenis ubat ke dalam mulutnya dan memaksanya meminum air. Lama kelamaan pandangannya menjadi dua. Tiga. Dan segalanya kelam tanpa bayangan.


Natasha terjaga bila terdengarkan bunyi orang bernyanyi lantang di meja. Haikal sedang khusyuk melakar sesuatu di atas kertas dengan membelakanginya. Lagu itu dia tahu. Lagu itu lagu yang biasa dia dengar Haikal bernyanyi perlahan  di mana saja dia berada. Namun lagu apakah dia tidak pasti. Natasha menelan liurnya. Kesat. Air yang dipaksa masuk ke dalam mulutnya tadi nyata terlalu sedikit untuk melegakan kekeringan tekaknya.

Sudah berapa lama dia tidak sedarkan diri? Natasha memandang ke sekeliling. Ah ada jam. Tetapi terlalu jauh. Dia memfokuskan pandangannya kepada jam itu. Sudah hampir pukul dua belas setengah tengah hari. Iskandar pastinya akan datang ke sini. Dan sepatutnya dia sudah hampir sampai ke sini. Abang cepatlah sampai.

Nyaring telefon bimbitnya berulang kali membuatkan Natasha berpaling ke arah bunyi itu. dia memandang telefon bimbitnya yang berada di atas meja dengan penuh mengharap. Haikal mengangkat telefon bimbit itu setelah puas dia mengaru-garu kepalanya dengan kusut seperti telefon bimbit itu sangat mengganggu konsentrastinya melakar di atas meja itu sebelum menjawabnya.

“Kau… memang tak tahu mengalah kan? Ha ha ha… aku dah kata. Tasha aku punya. Aku punya. Kenapa kau masih nak ganggu kami? Kenapa? Kau dah curi dia dari aku. Kau ambil hak aku. Kau nak isteri kau ni? Ha Ha Ha.. tak mungkin! Dia milik aku. Dulu aku dah kata Iskandar. Kebahagiaan kau tu sementara je. Kan sayang?” Dia menyeret kerusi yang didudukinya mendekati Natasha yang sedang berpura-pura masih tidak sedarkan diri. Haikal bangun dari kerusi itu untuk menuju ke arah gramophone dan menguatkan lagu bunyi yang tadinya diperlahankan.

“Abang!! Abang tolong Tasha bang. Haikal… Arggghhh!!” Belum sempat dia menyambung jeritannya itu  telefon bimbitnya di tangan Haikal dilemparkan ke kepalanya.

Dia terdiam. Kesakitan yang teramat sangat dirasainya di dahinya. Terasa sesuatu yang panas mengalir dari celahan rambutnya menuruni mukanya. Pandangannya terhalang dengan cecair yang mengalir menuruni wajahnya itu. Ahh… sakitnya Ya Allah. Dia cuba merungkaikan ikatan di tangannya supaya dia dapat mengelap cecair panas itu. Namun usahanya hanya sia-sia sahaja.

Dia mengangkat pandangannya ke depan semula. dalam kekaburan dia nampak Haikal sedang membelakangkannya. Berjalan ke sana sini tak tentu arah. Dia cuba untuk meminta bantuan Haikal namun semakin lama pandangannya semakin kelam dan sekali lagi dia tidak sedarkan diri.

Haikal menguak rambutnya ke belakang. Dia berjalan mundar mandir ke sana sini. Habis identitinya sudah terbongkar. Mulutnya terkumat kamit mengatakan sesuatu tanpa butir bicara. Gambar wajah Natasha tidak bertudung yang dilakarnya di atas meja diambil dan dikucup kuat.

Dia berpaling memandang Natasha yang sudah tertunduk tidak sedarkan diri. Ada darah yang membasahi seluruh . Haikal terkedu melihat keadaan itu. Tasha! Aku dah cederakan dia. Ini pasti sebab casing telefon yang dah pecah sebab jatuh tadi terkena dahi dia. Tangannya diangkat tinggi. Tangan itu dipandangnya lama. Aku dah sakiti dia. Dengan tangan aku sendiri.

Perlahan-lahan dia mendekati Natasha. Jarinya dilalukan di wajah itu. darah yang membasahi pipi dan mata Natasha dilap dengan jari ibunya. Sekadar untuk menampakkan wajah Natasha semula. Haikal merapatkan wajahnya ke wajah Natasha dia tersenyum panjang. Wajah itu dipandangnya lama. Setiap inci ditiliknya. Mata yang terpejam rapat. Hidung yang mancung kecil. Pipi yang mulus tetapi dicemari darah. Dan bibir yang menarik. Cantiknya…

Haikal mendekatkan lagi dirinya dengan Natasha niatnya dia ingin mencumbui wajah itu namun dia berundur semula. Dia berjalan mundar mandir lagi tanpa arah. Kepalanya digaru-garu dengan galak. Apa aku nak buat? Apa aku nak buat sekarang? Cantiknya dia. Muka dia macam tu aku kena lukis. Muka dia yang macam tu belum ada dalam koleksi aku lagi. wajah yang penuh dengan hiasan warna merah. Terlalu cantik!

Langkahnya dibuka laju ke arah meja di hadapan Natasha. Dia menarik kerusi dan terus duduk tanpa berlengah lagi. Segala peralatan melukisnya yang bersepahan di atas meja dikumpulkan. Tangannya mula melakar wajah Natasha yang sedang terkulai kaku tak sedarkan diri. Haikal tersenyum tanpa sebab. Di dalam fikirannya semua benda kelihatan terlalu indah. Dia seperti hidup di dalam dunianya sendiri di mana Natasha sudah menjadi miliknya.

Tangannya terus melakar dan melakar wajah Natasha di atas kanvas. Masa yang berlalu tidak dihiraukannya. Natasha yang sedang tidak disedarkan diri tidak dikisahkannya. Baginya dia hanya mahu lukisan itu siap dengan segera. Dia mahu terus menerus menatap wajah itu. Dia mahu wajah itu menjadi peneman angannya setiap waktu.

Haikal menatap wajah Natasha yang berjaya diabadikan di dalam bentuk lukisan itu. Tasha awak terlalu cantik. Terlalu cantik sehingga membuatkan saya sentiasa mengidamkan awak untuk menjadi milik saya. Mulai sekarang kita akan bersama sayang. Saya akan jadikan awak permaisuri hidup saya. Kita keluar dari tempat ni. Kita pergi ke luar negara dekat sana tak ada orang lain ada awak dengan saya je. Kita berdua.

Rambut Natasha yang berada di dalam lukisan itu dilalukan dengan jarinya. Tiba-tiba dia seperti tersedar dari imaginasinya tadi. Haikal menghempaskan lukisan itu di atas meja semula. Tasha berdarah teruk. Apa yang aku dah buat ni? haikal bangun perlahan-lahan menuju ke arah Natasha yang masih juga belum sedarkan diri. Dagu Natasha diangkat sedikit supaya dia dapat melihat wajah itu dengan lebih jelas. Sayang.. maafkan saya. Saya dah lukakan awak sampai macam ni sekali.

Baju kemeja yang dipakainya dibuka meninggalkan sehelai t-shirt hitam di badannya. darah yang semakin mengering di pipi Natasha dilap lembut. Air matanya jatuh satu persatu. Perasaan bersalah kerana menyakiti Natasha sehingga begitu sekali membuatkan dia semakin teresak. Maafkan saya Tasha. Maafkan saya. Tangannya dijatuhkan. Dia rasa tidak berdaya lagi untuk menatap wajah Natasha yang kaku itu. Kakinya digerkakan menuju ke arah satu sudut gelap di sebalik sebuah rak. Tangisannya bercampur dengan ketawa yang berselang seli. Lama dia begitu.

Tangannya terus menerus mencarik-carikkan kemeja yang dipegangnya tadi kerana dia dapat melihat dengan jelas darah Natasah melekat di kemeja itu. Rasa takut menyelubungi jiwanya. Kalau dia mati macam mana? Tasha… Tasha.. Maafkan saya.. Maafkan saya..

“Siapa?” terdengar suatu suara serak. Dia berpaling terkejut. Namun dalam masa yang sama dia lega kerana Natasha telah terjaga semula.

“Siapa tu?” Sekali lagi suara itu memanggilnya. Haikal bangun perlahan-lahan keluar dari kegelapan itu. untuk mendekati Natasha dia masih lagi takut. Cinta hatinya telah terluka kerananya!

“Saya minta maaf. Saya minta maaf.” Tangisannya meledak semula. dia keluar perlahan-lahan dari kegelapan itu mendekati Natasha.

Wajah Natasha yang berkerut memandangnya membuatkan hatinya semakin runtun. Kesian sayang saya.

“Sayang… maafkan saya. saya bersalah. Saya tak sengaja dah lukakan awak.” Kedua belah tangannya dirapatkan tanda memohon kemaafan kepada Natasha.

“Haikal. Kalau awak sayang saya awak tak akan ikat saya macam ni. Awak tak akan lukakan saya macam ni. Tolonglah Haikal lepaskan saya. Saya tak larat macam ni. Saya lapar. Saya dahaga. Tolonglah Haikal. Lepaskanlah saya. Tangan saya sakit macam ni.” Natasha cuba menggunakan taktik reverse psychology terhadap Haikal supaya Haikal berasa bersalah dan kasihan dengannya justeru melepaskannya.

Dia memang sudah terlalu penat dan takut untuk menghadapi semua ini. Dia hanya mahu pulang ke sisi Iskandar semula.Dia rindukan suaminya itu. Rasa bersalah kerana meninggalkan rumah memenuhi segenap ruang hatinya kin. Ya Allah adakah ini balasan untuk dosaku keluar dari rumah tanpa izin suamiku dahulu? Ampunkah aku Ya Allah. Kau kasihanilah aku dan anakku Ya Allah. Kau bantulah kami untuk lepas dari semua ini Ya Allah. Hanya kepada Kau sahaja aku bergantung sekarang.

“Saya tak boleh nak lepaskan awak Tasha. Kalau saya lepaskan awak, awak akan lari tinggalkan saya. awak tak akan bersama saya lagi. Saya perlukan awak sayang. Saya cintakan awak. Kalau awak tak ada saya tak boleh hidup. Saya akan mati.” Haikal mengesat air matanya.

 Dalam hatinya timbul rasa  marah kerana Natasha meminta untuk dilepaskan. Kalau aku lepaskan dia macam mana aku nak hidup dengan dia? Dia akan balik kepada keparat tu dan aku akan tinggal sendirian tanpa dia. Aku tak boleh lepaskan dia. Aku akan hidup dengan dia sampai bila-bila.

“Haikal tolonglah lepaskan saya sekejap je. Tangan saya sakit macam ni. Awak kata awak sayangkan saya. Tak kan awak sampai hati nak tengok saya kesakitan macam ni. Awak tak kesiankan saya ke? tengok kepala saya ni. Berdarah banyak macam ni. Saya sakit sangatlah Haikal tolonglah. Lepaskanlah saya.” Natasha merayu dengan penuh rasa sendu kepada Haikal. Namun Haikal hanya berpaling darinya dan terus menuju ke celahan rak semula. Tidak mahu menghiraukannya lagi. Haikal memang dah gila!

Berapa lamakah lagi dia perlu berada di sini? Apakah khabarnya keadaan Mak Timah dan Pak Ali sekarang. Sudah Berjaya selamatkan diri atau belum? Dia memandang ke arah jam di atas meja sekejap. Sudah hampir waktu zohor. Sudah terlalu lama waktunya sejak Mak Timah ditikam tadi. Sudah lebih tiga jam. Dapatkah mereka berdua bertahan? Dia risaukan keadaan mereka berdua.

Kesakitan di kepalanya dilupakan sebaik mungkin. Dia perlu fikirkan jalan keluar dari sini. Tetapi bagaimana? Pintu utama bilik ini sudah dikunci. Natasha memandang ke sekeliling bilik itu. Dia pasti ada jalan lain untuk masuk ke dalam bilik itu. Rasanya dahulu dia pernah melalui jalan itu. Tetapi dia tidak pasti di manakah laluan itu. Ingatannya tentang laluan itu terlalu samar. Dia tidak ingat. Apa yang dia ingat jalan itu dipenuhi rumput-rumput kecil. Tetapi di mana? Argghhh… di mana? Setiap sudut bilik itu diperhatikannya. Dia cuba menggali sebaik mungkin memorinya dahulu. Dia perlu keluar dari sini. Dia tak boleh hanya berdiam diri sahaja.


Sehelai kain langsir labuh yang menutupi sebuah dinding dipandangnya. Kenapa dinding itu ada langsir? Ah! Di situ. Di situlah jalan untuk keluar! Hampir saja dia menjerit kegembiraan kerana berjaya menemui pintu itu. Apa yang penting sekarang ialah ikatan di tangannya dibuka. Itu sahaja. nafasnya dihela panjang. Dia perlu terus memujuk Haikal. Hanya itu sahaja cara untuk dia melepaskan diri dari sini. 

Monday, February 3

The Last Word..

Assalamualaikum.. darling2 yang cantik jelita hensem macho..

Humm... As i said before.. bab 50 would be the last bab yang saya akan upload di blog due to the copyright issue.. and sebenarnya itu just half of bab 50.. sorry.. mihihi...

Darl...  sepanjang perjalanan kita bersama MHML saya mohon maaf banyak2 jika saya ada berbuat dosa salah silap terkasar bahasa.. terlukakan hati orang.. terkecewakan anda dengan janji2 yang selalu tak dapat ditepati.. dan kalau2 saya ada termarah2 anda...saya mohon berjuta2 kali maaf atas kekilafan dan kekasaran saya itu.. sesungguhnya sayalah yang bersalah..

saya mengucapkan  jutaan terima kasih kepada anda semua kerana sudi bersama saya selama ini.. sudi membaca tulisan saya yang tak bagus ni.. sudi berbual bicara dengan saya.. sudi menunggu update dengan penuh rasa sabar.. sudi memberi sokongan untuk saya teruskan menulis.. saya sangat berterima kepada anda semua.. sangat2 terima kasih..

dan untuk akhir kata.. terima kasih dan Assalamualaikum.. semoga jumpa lagi nanti.. insha Allah kalau ada novel yang lain pula...

Sunday, February 2

My Hubby My Lecturer!!! bab 50

Matanya dibuka sedikit. Argghh.. peritnya! Silauan lampu membuatkan matanya tertutup semula. Dia menghela nafas sedikit. Perlahan-lahan dia cuba membuka matanya sekali lagi. Sesuatu yang sedang mengeras di sepanjang wajahnya menyukarkan dia untuk membuka mata.  Dia cuba mengingati kembali sebab itu semua terjadi. Kenapa dia boleh tidak sedarkan diri. Kenapa wajahnya dibasahi darah yang semakin mengering. Kenapa?

Natasha berpaling ke arah bunyi yang mengganggu konsentrasinya. Bunyi esakan kecil di celahan sudut gelap di sebalik rak di hadapannya. Pandangannya yang kabur difokuskan sebaik mungkin. Perasaan seram yang menyelubungi dirinya tidak dihiraukan. Yang dia tahu dia ingin tahu siapakah yang sedang menangis di sebalik rak itu.

“Siapa?” Natasha menyoal dalam serak suaranya. Tekaknya terasa terlalu kering. Sejak pagi tadi dia tidak sempat menyentuh sebarang makanan dan hanya sempat minum seteguk air sahaja. Dia lapar dan dahaga.

Tiada sahutan.

“Siapa tu?” Sekali lagi Natasha menyoal.

“Saya minta maaf. Saya minta maaf.” Sahut suara itu. Esakannya semakin menjadi-jadi.

Satu susuk tubuh keluar perlahan-lahan dari kegelapan. Gaya langkahnya seperti Natasha kenal. Seperti biasa dia lihat. Kepalanya terasa sakit sekali bila dia cuba mengingati gerak langkah itu. Dia cuba mengingati apa yang berlaku tadi sekali lagi. Kenapa dia terikat di sudut bilik seperti ini. kenapa kepalanya berdarah sehingga membsahi wajahnya. Kenapa dia berada di sini.

Haikal! Dia yang membawa aku ke sini. Dia yang dah culik aku. Dia yang tikam Mak Timah dengan Pak Ali. Dia yang buat semua ini. Abang! Iya aku sempat bercakap dengan abang tadi. Natasha mengesot sedikit merapati dinding. Kalau boleh dia mahu terus menghilang ke dalam dinding itu. Dia tidak mahu terus berada di dalam ketakutan seperti ini lagi.

Dia tidak mahu Haikal yang boleh berubah pada bila-bila masa sahaja terus menghantui mindanya. Haikal boleh berubah menjadi ganas sehingga sanggup mencederakan Mak Timah dan Dia takut. Kejadian yang berlaku pagi tadi terus menerus menghantui kembali mindanya.

Bunyi bising di luar villa membuatkan Natasha dan Mak Timah segera berlari ke luar untuk melihat apakah sebenarnya yang berlaku. Jam ditangannya dipandang sekilas sudah pukul sembilan pagi. Cuaca yang mendung membuatkan kabus masih lagi tebal walaupun matahari sudah terpacak menerbitkan diri sepenuhnya.

Natasha memandang ke sekeliling. Bunyi sesuatu yang pecah berderai membuatkan mereka tertanya-tanya apakah yang pecah sebenarnya. Setahunya hanya Pak Ali sahaja yang berada di luar sejak dia pulang dari masjid selepas solat subuh tadi. Ingin menghirup udara segar dan bersiar-siar  sebelum bersarapan katanya.

Tetapi selama Pak Ali bekerja dengannya tak pernah sekali pun Pak Ali cuai dalam melaksanakan tugasan inikan pula memecahkan sesuatu barang. Pak Ali memang sangat cermat dan berhati-hati dalam melakukan sebarang pekerjaan orangnya. Tak pernah sekali pun Natasha melihat dia melakukan kesilapan.

Dahinya dikerutkan apabila melihat tiada apa yang pecah di laman hadapan villa. Walaupun kabus masih sangat tebal namun  Semuanya baik-baik belaka. Natasha memandang Mak Timah yang juga kelihatan hairan dengan keadaan itu. Dia menghela nafas panjang. Entah kenapa perasaan tidak enak menyelubungi perasaannya ketika itu. Dia seperti merasakan akan ada sesuatu yang tidak baik akan melanda selepas ini. Natasha menggengam erat tangan Mak Timah yang berada di sebelahnya. Dia berjalan menyusuri dinding villa itu ke arah laman di sisi villa.

Sah! Ada pintu kaca telah pecah berderai di situ. Natasha segera menekup mulutnya dengan tangan kanannya. Dia terlalu terkejut melihat keadaan di sekeliling kawasan itu. Kaca bertaburan di sana sini. Darah memercik di sana sini. Sebatang kayu golf berada di atas lantai dan ada kesan darah di kayu itu. Pak Ali! Pak Ali di mana? Mak Timah kelihatan sudah mula menangis teresak-esak.

Natasha memandang ke sana sini. Dia berjalan di sekeliling kawasan itu. Memang dia sudah arif dengan keadaan rumah itu. Tetapi keadaan kabus yang masih tebal membuatkan jarak penglihatannya terhad. Dia melangkah lebih ke hadapan ke arah laman. Entah kenapa dia yakin Pak Ali ada di kawasan laman itu. Dia berpaling ke sisi namun Mak Timah sudah tidak berada di sisinya.
Entah bila genggaman tangan mereka terlepas dia tak pasti. Dia pasti Mak Timah sudah mula mencari Pak Ali di kawasan lain pula. Dalam kabus yang masih terlalu tebal begitu memang menyukarkan segalanya.

Hatinya terus menerus berdoa supaya kelibat Pak Ali kelihatan di mana-mana. Siapa yang menyerang. siapa yang melakukan semua itu dia sudah tidak peduli lagi apa yang pasti dia mahu Pak Ali ditemui segera. Pak Ali baginya sudah seperti bapanya sendiri. Masakan dia sanggup ambil lewa tentang Pak Ali bila dalam keadaan begini. Dia mesti menemukan Pak Ali.

“Pak Ali.” Panggil Natasha sekali. Dia berjalan  tanpa arah. Kedudukan villa yang tinggi di atas bukit memang menyebabkan kabus lebih tebal dari di tanah rata. Natasha beristighfar sekali. Nafasnya ditarik dalam.

“Pak Ali. Pak Ali di mana?” Sekali lagi dia memanggil. Langkahnya masih tidak tentu arah. Ke mana saja dia jengah. Yang pasti laman villa itu memang luas. Suara Mak Timah yang memanggil suaminya kedengaran sayup agak jauh jarak darinya.

“Pak Ali.” Lagi.

“Urggghh…” bunyi erangan yang entah dari mana. Natasha segera mengenal pasti arah bunyi itu.

“Urgghh.. Tash… Tasha… Jangan datang dekat nak.. ergghh..” Suara itu berada dekat dengannya dia pasti. Hanya beberapa langkah di hadapannya.

“Mak!! Sini!” Natasha segera berlari kecil ke arah suara itu. Nama Mak Timah dijeritnya supaya Mak Timah datang ke situ.

Zappp!! Pinggannya dirangkul dari tepi. Larian Natasha terhenti. Tubuhnya terdorong ke tepi dan kejap dalam pelukan tubuh sasa itu. Dia terkejut. Jantungnya terasa bagaikan berhenti berdegup buat seketika. Dia Nampak dengan matanya sendiri Pak Ali sedang tersandar lesu di bawah sebatang pokok. Kepalanya sudah berlumuran darah yang sudah membasahi kopiah dan jubbah putihnya.

Bunyi derapan kaki Mak Timah yang berlari mendekati kawasan itu membuatkan dia lebih takut. Takut jika Mak Timah juga di apa-apakan. Namun lidahnya seperti sudah lumpuh untuk menghalang Mak Timah mendekati mereka.  Seluruh tubunya terasa kaku tak mampu bergerak. Nafasnya dilepaskan perlahan. Dalam hatinya berkali-kali dia mengucap. Meminta kekuatan dari Allah SWT. Natasha mendongak perlahan-lahan dengan penuh rasa ketakutan  memandang wajah gerangan yang memeluknya itu.

Dia tahu itu bukan pelukan Mak Timah itu pelukan seorang lelaki. Mak Timah masih lagi berlari ke arah itu. dia tahu. Wajah yang sedang menyerengai kejahatan itu membutkan Natasha terkejut yang teramat sangat. Haikal!

“Haik… Haikal?” Tergagap-gagap Natasha menyebut nama Haikal.

 Kenapa Haikal jadi begini. Dia meronta-rontakan diri supaya pelukan Haikal terlepas. Namun apakan daya kudratnya langsung tidak melonggarkan pelukan Haikal. Haikal masih lagi tersenyum tanpa kata memandangnya. Sekali lagi nafasnya dihela panjang. Kakinya di angkat dengan senyap dan dia menendang ke belakang mengenai kaki Haikal dengan sekuat hati membuatkan pelukan Haikal terlepas.

Dia segera mendapatkan Pak Ali yang sedang mengerang kesakitan. Kopiah Pak Ali dibuka. Luka yang mengalirkan darah tanpa henti di kepala Pak Ali ditekup dengan tangannya. Air matanya mengalir deras melihat keadaan Pak Ali begitu. Pak Ali yang selama ini sentiasa sihat kini tersandar lesu tanpa daya. Hujung bajunya yang labuh sampai ke lutut dikoyakkan sedikit untuk mengelap darah Pak Ali yang masih lagi belum berhenti mengalir. Mujur dia berseluar panjang di dalam baju tidurnya itu. kalau tidak pasti dia tidak ada kain lain untuk megelap darah yang mengalir keluar dari kepala Pak Ali. Ya Allah selamatkanlah Pak Ali. Tolonglah selamatkan kami semua.

“Awak nak apa Haikal?!” Jerit Natasha lantang namun belum sempat dia menyambung  jeritannya lagi dia terhenti apabila melihat Haikal sudah meletakkan sebilah pisau di tengkuk Mak Timah. Wajah Haikal kelihatan kosong tanpa roman namun senyumannya menakutkan Natasha.

“Haikal! Haikal! Jangan! Tolong jangan apa-apakan Mak. Tolong saya merayu. Awak nak apa? Duit? Berapa? Saya boleh bagi sebanyak manapun. Tapi tolong Haikal. Tolong lepaskan Mak. Tolong.” Tangan Pak Ali digenggamnya kuat sebelum melepaskannya dengan berat hati. Ya Allah lindungi dia Ya Allah. Aku mohon…

Dia bangun dari duduknya. Kakinya yang mula menggigil ketakutan dikuatkan untuk melangkah mendekati Haikal dan Mak Timah. Mata Mak Timah jelas menyurunya jangan mendekati mereka. Mulut Mak Timah juga kelihatan terkumat kamit menghalangnya dari lebih mendekati. Jangan nak jangan datang. Jangan. Itu yang diulang-ulang Mak Timah tanpa suara. Air mata sudah tidak terkira membasahi seluruh wajahnya. Natasha menguatkan lagi langkahnya. Langkahnya berhenti bila jaraknya dengan mereka hanya sekaki sahaja.

“Haikal saya mohon lepaskan Mak. Tolong. Awak nak berapa? Saya boleh bagi. ” Rayu Natasha. kedua tangannya dirapatkan tanda memohon. Dia terus menerus berdoa supaya Haikal tidak terus menyakiti Mak Timah. Jangan walau segaris luka hatinya sudah cukup hancur melihat keadaan Pak Ali.

“Aku bukan nak duit. Aku ada duit aku sendiri. Dari dulu aku dah kata aku nak kau. kenapa kau tak pernah nak faham-faham? Aku nak kau! aku nak kau!” Jerit Haikal lantang. Dia diam lama. Dan kemudian perlahan-lahan dia ketawa. Lantang. Bunyi ketawanya bergema serata arah. Kuat. Dan menggerunkan jiwa Natasha.

“Haikal. Saya isteri orang. Saya dah kahwin. Saya akan ada anak nanti. Bawa bertenang Haikal. Tolong kita boleh berbincang kan?”

Natasha cuba mencapai tangan Mak Timah namun Haikal lebih cepat menarik Mak Timah ke belakang hingga membuatkan Natasha dan Mak Timah terjerit kecil. Jantungnya terasa hampir gugur akibat terkejut dengan tindakan drastik Haikal itu.

“Kenapa kau tak pernah suka aku? kenapa kau tak pilih aku? Selama ni aku ada depan mata kau tapi kau tak pernah nampak aku. Suami kau tu tak ada apa-apa. Dia hanya boleh sakitkan hati kau je. tengok dia buang kau macam ni. Sayang…. tinggalkan dia. Awak hidup dengan saya ye? Kita berdua. Awak dengan saya. Ye sayang?” Nada suara Haikal berubah mendadak. Dari menjerit-jerit seperti tadi tiba-tiba dia menjadi lemah lembut. Rayuannya berserta dengan air mata yang berlinangan.

Natasha menelan liurnya. Haikal kelihatan aneh padanya. Benar-benar aneh. Bukan seperti selalu. Kepalanya kerap bergerak ke kanan kiri. Sesekali mulutnya terkumat kamit tanpa butir. Haikal sudah tidak waraskah? Itu yang terlintas di kepalanya.

“Haikal tak boleh saya isteri orang. Saya ada suami. Saya ada anak dalam kandungan. Saya tak boleh hidup dengan awak. haikal… tolong lepaskan Mak. Tolong. Awak sayang saya kan Haikal. Awak sayang saya kan? ” Natasha cuba merayu kepada Haikal. Sengaja suaranya dilembutkan untuk meredakan Haikal dari mengganas.

“Saya sayang. Sebab tu kita hidup sama-sama ye sayang. Kita hidup sama-sama ye. Saya sayang awak. Saya cintakan awak. Awak sayangkan saya kan? Anak jantan tu kita gugurkan. Awak jangan takut saya ada. Saya boleh temankan awak.”

“Saya sayangkan awak. sayang sangat. Kita hidup sama-sama. Kita tinggalkan dunia ni.” Balas Natasha. Dia sengaja mengalihkan perhatian Haikal. Dia sengaja membuai perasaan Haikal supaya Haikal lebih berlembut hati. Hanya cara itu sahaja yang dapat difikirkannya. Haikal memang sudah benar-benar tidak waras!

Dia menyeluk poket apron yang dipakainya perlahan. Jaraknya dengan Haikal dijaga supaya jauh sedikit dari Haikal. Dengan lafas bismillah dia cuba menekan rawak telefon bimbitnya yang berada di dalam poket apron itu. Tekan sekali. Sentuh di kiri atas. Sentuh kanan sedikit. Kata-kata Iskandar terngiang di telinganya. Itu yang diajar Iskandar beratus-ratus kali dahulu ketika Iskandar menginstall aplikasi My Distress di dalam telefon bimbitnya kerana khuatirkan keselamatannya jika apa-apa berlaku kepadanya dan Iskandar tiada di sisi.

Ya Allah kau bantulah aku. Moga apa yang aku tekan ini betul. Sambungkanlah aku dengan pihak polis Bantulah aku Ya Allah. Dia menekan sekali telefon bimbitnya. Terasa getaran sedikit tanda telefonnya sudah aktif semula. Dia menyentuh bahagian kiri atas skrin terasa getaran lagi. Tanda aplikasi My Distress sudah di buka dan sekali lagi dia membaca Bismillah dengan berbisik perlahan. Jarinya bergerak sedikit ke kanan dan ditekan perlahan. Sekali lagi bergetar perlahan tanda butang SOS sudah ditekan. Dia menarik nafas kecil dengan kerisauan. Moga apa yang aku tekan betul. Tolonglah….

 Matanya masih tidak beralih dari memandang Haikal. Sengaja dia terus memandang supaya Haikal tidak perasankan tindakannya tadi. Natasha melembutkan air mukanya supaya tidak kelihatan cemas sedangkan jantungnya seperti sudah tidak mampu menahan degupan yang teramat kencang lagi.

“Hei! Hei! Kau buat apa dalam poket kau tu. Sini kau!” Dengan kasar Haikal menikam dan melepaskan Mak Timah

Natasha menjerit kuat melihat keadaan Mak Timah yang rebah ke atas tanah dengan memegang perutnya. Dia cuba mendekati Mak Timah namun Mak Timah menggeleng kuat tanda jangan. Natasha lebih penting buat masa ini. andai sudah tiba masanya dia sanggup asalkan Natasha selamat.

Haikal merentap tangan Natasha yang berada di dalam poket apron. Apron itu turut direntap kasar sehingga menyebabkan telefon bimbit Natasha terpelanting keluar dan terjatuh ke atas rumput. Haikal segera mendapatkan telefon bimbit itu. Jelas telefon bimbit itu masih bernyala dan jelas kelihatan aplikasi My Distress terpampang di skrin telefon bimbit itu namun isyarat SOS yang cuba ditekannya tadi tidak bersambung ke talian pihak polis. Sentuhannya di telefon bimbit tersasar. Dia telah tersalah.  Haikal segera berpaling menghadap Natasha dengan penuh rasa marah.

“Kau buat apa ni? Kau buat apa!!!” jerit Haikal kuat. Belum sempat Natasha melarikan diri mendapatkan Mak Timah dan Pak Ali yang berada tidak jauh darinya Haikal sudah menarik rambutnya dari belakang. Tangan Natasha ditarik ke belakang. Dia memeluk kuat pinggang Natasha.

“Kau nak laporkan pada polis ye? ha ha ha…. Kau ingat aku takut? Dengar sini. Kau akan jadi milik aku. macam mana pun akan jadi milik aku. Tengok kau ni. Terlalu cantik. Pertama kali aku tengok kau tanpa tudung bodoh kau tu. Kulit kau. Rambut kau. Semuanya cantik.  Cantik sungguh. Natasha kau milik aku. Milik aku sorang. ” Haikal cuba mencumbui Natasha dengan kasar.

Sedaya upaya Natasha cuba menepis sentuhan Haikal. Abang… tolong Tasha bang tolong.  
Natasha sudah mula menangis teresak-esak. Air matanya jatuh dengan lebat dipipinya. Membuatkan Haikal terhenti mencumbuinya. Lama Haikal memandang wajahnya dengan kaku.

“Natasha. Awak menangis pun awak masih terlalu cantik. Terlalu cantik…”

“Haikal tolong lepaskan saya. Tolong Haikal jangan buat saya macam ni. Saya isteri orang Haikal. Awak tahu halal dan haram kan.” Natasha cuba melepaskan rambutnya  dari genggaman Haikal namun langsung tidak terlepas.

“Kau isteri orang? ha ha ha… jom ikut aku!” Haikal menarik tangan Natasha kasar dan melangkah laju untuk masuk ke dalam villa. Natasha menggigit tangan Haikal kuat dan menendang kemaluan Haikal kuat sehingga Haikal terlepaskan pegangannya. Natasha terus berlari mendapatkan Mak Timah dan Pak Ali yang sedang berada di bawah pokok. 

"Mak kalau mak mampu mak naik ke dalam bilik pakaian. Kat dalam tu ada telefon dan first aid. telefon polis dan ubatkan luka mak dengan Pak Ali dulu. Kalau apa-apa terjadi pada Tasha mak mesti selamatkan diri dengan Pak Ali." Natasha berkata dengan pantas dan perlahan sebaik sahaja dia tiba di sisi kedua orang tua yang sedang menahan kesakitan itu, 

"Tasha mesti selamat nak. Mesti. Kita akan selamat." 

Baru Natasha hendak membalas kata-kata Mak Timah tangannya direntap dari belakang dan dia ditarik kasar oleh Haikal masuk ke dalam Villa. Entah bagaimana dia tahu segala selok belok vila itu Natasha tidak pasti. yang dia tahu arah yang dituju itu ialah arah ke bilik bawah tanah. 

Thursday, January 30

Assalamualaikum semua.. Maaf sebab terpaksa memungkiri janji.. Tetapi due to copyright matter and permintaan bonda saya x boleh nak post semua bab sampai habis di blog.  insha Allah nanti dengan izin Allah kalau novel ni diterbitkan anda boleh baca dalam bentuk buku.. Insha Allah..
Kalau diizinkan Allah malam ni saya akan post bab terakhir..

Saya mohon maaf kepada semua.. Dan terima kasih kerana anda setia dan sudi bersama saya menjalani menyusuri setiap jalan saya bersama MHML.. Sabar menunggu saya yang selalu lambat2 mengepost bab baru.. Setia sabar dengan saya yang selalu mungkir janji...

Anda ialah sahabat saya yang dikurniakan Allah... Insha Allah Kalau diberikan Allah idea lain saya akan cuba menulis novel yang lain pula.. Semoga setiap jalan anda diberkati Allah SWT..

P/s: saya sebenarnya mencari tiga buah buku yang sangat saya gemari.. Saya dah cuba cari di merata tempat di kedai2 buku lama baru kawan2 internet.. Dll.. Tetapi tak jumpa juga.. Kalau anda tahu buku itu ada di mana bolehkah anda tolong saya? Buku2 tersebut ialah Pergilah Sepi by Fauziah Ashaari.. Pelabuhan Kasih dan sebuah lagi saya tak tahu tajuknya sebab dah terlalu lama dulu saya baca ceritanyy begini heroin itu diculik sewaktu majlis perkahwinannya sudah hampir dia diculik bersama hero bernama Daniel Enzairy dan bila pulang adiknya pula yang menjadi pengganti dia sebagai oengantin.. So bila dia balik dia selalu menjadi bahan cemburu adik dia.. Semua orang salahkan dia atas semua benda akhirnya dia amik keputusan untuk ajak hero kawin.. Tetapi saya tak ingat tajuk dia.. Kalau anda tahu buku2 tersebut ada di mana tolonglah beritahu saya.. Saya terlalu inginkan novel2 itu... Terima kasih banyak2 atas bantuan anda semua selama ini..

My Hubby My Lecturer!! bab 49

Iskandar turun dari kereta dengan tergesa-gesa sebelum sempat Faiq betul-betul memberhentikan kereta. Dia memang sudah terlalu tidak sabar untuk mengetahui keadaan Natasha. Sama ada baik atau buruk keadaan isterinya itu sekarang. Namun belum sempat dia melangkah masuk ke dalam Villa jantungnya bagaikan terhenti satu degupan apabila terpandangkan sebuah ambulan yang keluar dengan laju dari hadapan pintu pagar Villa.

Ambulan itu dipandang dengan rasa cemas. Ada sesiapa yang tercederakah? Beberapa anggota polis yang keluar dari dalam Villa juga dipandang dengan penuh debaran. Kepalanya sudah membayangkan sejuta kemungkinan.

Natasha selamatkah tidak? Natasha tercederakah? Ahhh… aku dah berfikir bukan-bukan pulak. Doanya dalam hati semoga semua bayangan bukan-bukan yang berlegar di mindanya tidak benar-benar terjadi. Moga tidak Ya Allah. Iskandar beristighfar beberapa kali tujuannya semoga hatinya lebih kuat menghadapi situasi itu. Langkah dibuka dengan lafaz bismillah.  Dia mendekati seorang anggota polis yang sedang sibuk melakar sesuatu di atas bonet kereta peronda polis. Mengikut dari caranya dia ialah ketua operasi di situ.

“Encik. Apa yang dah terjadi? Isteri saya mana? Dia cedera ke cik? Dia di mana? Mana dia encik?” Iskandar menyoal bertubi-tubi. Sungguh dia terlalu risaukan keadaan Natasha. Tangan anggota polis itu digenggamnya kuat. Niatnya supaya anggota polis itu memberi penjelasan yang tepat kepadanya. Bahunya yang ditepuk Faiq dari belakang tidak dihiraukan.

“Sabar Is. Kita tanya satu-satu. Encik. Macam mana keadaan mangsa? Ada yang tercedera ke Encik?” Faiq bertanya dengan nada lebih tenang. Sebenarnya dia juga berdebar melihat ambulan yang keluar dari villa itu namun dia menyabarkan dirinya supaya dia dapat menenangkan Iskandar yang sedang tidak keruan itu.

Iskandar yang sudah mula hendak meluru masuk ke dalam Villa ditarik tangannya oleh Faiq. Dalam keaadaan begini mereka tidak boleh bertidak terburu-buru. Jika tidak keadaan mungkin menjadi lebih buruk. Ara yang juga kelihatan seperti ingin meluru masuk ke dalam villa diberikan pandangan yang tajam tanda menyuruh Ara memberhentikan niatnya itu. Akhirnya Ara hanya mampu memandang ke arah dalam villa dengan penuh kerisauan walaupun hatinya sama seperti Iskandar iaitu dia ingin segera masuk ke dalam Villa untuk melihat keadaan Natasha dengan matanya sendiri.

“Sebenarnya macam ni.. Ada mangsa yang ditikam. Kami dah bawa ke Hospital dekat Tanah Rata. Isteri Encik…”

“Isteri saya kena tikam!!? Ya Allah! Iq kita kena cepat ke hospital sekarang!” Belum sempat anggota polis itu menghabiskan ayatnya Iskandar sudah memotong. Apa yang dia tahu sekarang dia mahu Natasha selamat.

“Sabar Encik. Isteri Encik kami belum jumpa lagi. Mangsa yang kami jumpa tu perempuan yang agak berusia dengan lelaki yang lebih kurang sebaya jugak. Keadaan mangsa dah teruk. Kami jumpa mereka dalam loteng di tingkat tiga. Mujur kami sempat sampai awal. Cuma yang menjadi masalah sekarang ni ialah kami masih tak dapat jumpa penjenayah dan isteri encik. Encik ada syak sesiapa tak yang menjadi dalang ke ni? ”  Anggota polis itu menerangkan keadaan yang berlaku itu kepada Iskandar. Dia juga ingin mengetahui sama ada Iskandar ada mengesyaki sesiapa supaya pencarian akan menjadi lebih mudah.

Iskandar menyandarkan dirinya sedikit di kereta milik Faiq. Faiq dan Ara yang sedang bercakap dengan anggita polis itu tidak dihiraukannya. Yang dia dengari hanyalah nama Haikal Dia meraup rambutnya ke belakang. Nafasnya dilepaskan dengan tersekat-sekat. Setiap helaan nafasnya terasa terlalu berat. Kata-kata anggota polis it uterus berlegar di mindanya. Mangsa ditikam. Berusia. Mak Timah dengan Pak Ali! Ya Allah! Tasha… Tasha dimana? Ya Allah.. Bantulah aku. berikanlah aku petunjuk di mana isteri aku sekarang. Selamatkanlah dia Ya Allah.

“ Encik.. tolonglah benarkan saya masuk ke dalam vila saya nak cari isteri saya.” Iskandar merayu kepada anggota polis itu supaya membenarkannya masuk ke dalam villa untuk mencari isterinya. Dia rela jika apa-apa terjadi kepadanya asalkan Natasha dan anaknya selamat.

“Encik. Kami masih mencari isteri encik. Kami dah cuba cari di seluruh villa tapi tak ada. Yang kami khuatirkan sekarang kalau penjenayah tu dah bawa isteri encik keluar dari kawasan ni. Tapi kalau mengikutkan daripada keadaan di sekeliling ni penjenayah masih belum keluar dari sini. Kami masih lagi berusaha cari di seluruh kawasan villa ni dan taman di belakang.
 Yang menjadi masalah kita sekarang ialah kawasan villa ni terlalu besar melambatkan lagi proses kita mencari isteri encik. Dan mengikut daripada laporan encik tadi yang mengatakan dia nak kan isteri encik saya pasti yang penjenayah tu sentiasa ada dengan isteri encik. Kalau encik boleh bantu fikirkan balik apa-apa bunyi yang luar biasa di waktu encik terima panggilan dari penjenayah tu. Kalau-kalau encik dapat fikirkan bunyi persekitaran itu.
Buat masa sekarang ni kita akan cuba jejak di seluruh villa ni. Anggota yang lain pulak akan cuba jejak telefon penjenayah tu kalau-kalau dia masih ada di sini atau di kawasan Tanah Rata. Dan kami juga cuba selidik setiap hotel di Tanah Rata kalau-kalau ada orang yang mecurigakan di hotel mereka. Yang kami khuatirkan sekarang kalau dia ada di mana-mana bilik hotel di Tanah Rata sebab terlalu banyak hotel untuk kami selidik. Takut kalau dia sempat bertindak luar kawalan.
Tapi encik tolong fikirkan dahulu tempat yang encik syak mereka berada. Kita akan pergi ke tempat itu. Buat masa ni encik. Sama-sama kita berdoa supaya isteri encik tak apa-apa.” Anggota polis yang memperkenalkan namanya sebagai Inspektor Adam kepada Faiq itu tadi kembali menunduk menyambung kerjanya yang tergendala tadi.

Tangannya ligat melakar kawasan yang disyaki keberadaan Natasha di atas peta. Walaupun mengikut pandangannya penjenayah itu masi belum keluar dari kawasan villa itu lagi tetapi dia perlu juga melakukan siasatan ke kawasan di sekeliling Cameron Highland itu. Dia tidak boleh hanya bergantung kepada firasatnya sahaja. Sebarang kemungkinan mungkin terjadi jika dia mengambil lewa hal itu. Satu kesilapan yang mereka lakukan akan menyebabkan nyawa Natasha mungkin dalam bahaya.

Iskandar terdiam dia segera memerah semua ingatannya sekali lagi untuk mengingati setiap perbualannya dengan Haikal sebentar tadi. Jari ibunya diletakkan di bibirnya. Dia pasti ada sesuatu yang luar biasa di kawasan itu. Sesuatu yang dia biasa dengar. Tetapi apa? bunyi yang dia biasa dengar tetapi dia tidak pasti bunyi apakah itu. Bunyi yang seperti mengembalikan pelbagai memori lama. Memorinya sewaktu kecil dengan Natasha. Apakah bunyi itu. Ah! Bunyi lagu yang pernah mendiang datuknya Douglas Darwin cipta dan dimainkan dalam bentuk alunan piano khas buat neneknya. Yang diabadikan di dalam piring hitam.

Iya itulah yang didengarinya tadi! Gramophone dan piring hitam milik datuknya itu berada di dalam bilik bawah tanah! Tempat mereka sekeluarga selalu habiskan masa bersama jika ingin mendengar musik. Tempat di mana dia dan Natasha suka jejaki sewaktu kecil mendengar semua lagu piring hitam yang berada di dalam simpanan datuknya dahulu.

“Bilik bawah tanah! Mereka ada di bilik bawah tanah.” Iskandar bersuara tiba-tiba. Suaranya sedikit meninggi membuatkan semua orang yang berada di kawasan itu memberi perhatian kepadanya.  Faiq yang sedang menenangkan Ara yang sedang menangis segera mendekatinya.

“Bilik bawah tanah? Apasal Is?” Faiq menyoal. Dia pelik kenapa Iskandar tiba-tiba terfikirkan tentang bilik bawah tanah

Tetapi mungkin benar tekaan Iskandar. Kerana bukan semua orang tahu tentang kewujudan bilik bawah tanah itu kerana pintunya berada di dalam bilik stor. Dia yang telah sekian lama berkawan dengan Iskandar dan telah beberapa kali datang ke villa ini juga hanya mengetahui tentang kewujudan bilik itu ketika sambutan ulangtahun perkahwinan ibu-bapa Iskandar yang disambut di vila ini bila Iskandar mengajaknya untuk turun ke bilik bawah tanah untuk mengambil piring hitam datuknya untuk dimainkan. Piring hitam itu! Adakah kerana Iskandar terdengar bunyi piring hitam itu dimainkan barulah Iskandar dapat meneka keberadaan Natasha?

“Aku dengar lagu ‘where my heart belongs’ tadi. Lagu datuk aku dulu. kau ingat kan lagu tu? lagu tu cuma ada satu salinan je. dan salinan tu ada dalam bilik bawah tanah je. Tak ada di tempat lain. Aku pasti budak jahanam tu ada dalam bilik bawah tanah.” Iskandar menghela nafas lega. Alhamdulillah telah kau mudahkan satu urusan aku Ya Allah.

Faiq menangguk. Benar tekaannya. Lagu itu tiada salinan lain melainkan satu-satunya yang berada di dalam bilik bawah tanah. Pasti Natasha dan Faiq berada di dalam bilik bawah tanah.

“Encik. Saya rasa isteri saya berada di bilik bawah tanah.” Iskandar segera memberitahu hal itu kepada Inspektor Adam yang sedang sibuk membahagikan tugasan kepada anak buahnya.

“ Encik pasti?”

“Saya pasti. Saya ada terdengar bunyi lagu yang datuk saya pernah rakamkan dulu dan lagu tu hanya ada satu saja dalam dunia ni iaitu di dalam bilik bawah tanah tu. Kita kena cepat encik.”

“ Macam ni encik Iskandar. Sebelum kita bertindak kita kena rancang strategi dulu. Kalau kita silap langkah apa-apa pun boleh terjadi pada isteri encik. Boleh encik beritahu kami laluan nak ke bilik bawah tanah tu?” Inspektor Adam mula mengeluarkan kertas baharu untuk melakar laluan ke bilik bawah tanah itu. Dia mahu setiap pergerakan mereka nanti sempurna.  Dia tidak mahu terjadinya sebarang kesilapan nanti kerana sebarang kesilapan boleh membawa kepada keadaan yang lebih buruk lagi.

Iskandar pula mula beristighfar beberapa kali supaya dia lebih bersabar. Dia memandang Ara yang sedang menangis teresak-esak. Dia tahu apa yang dirasai Ara sekarang. Ara pasti takut jika sesuatu yang tidak baik terjadi kepada Natasha. Dia pasti berasa takut untuk  kehilangan sahabat baiknya sendiri. Perasaan bersalah yang teramat mengalir dalam hatinya. Kerana dialah semua ini terjadi. kerana dialah Natasha dalam bahaya. Kerana dialah Natasha terpaksa menanggung semua ini. kerana dialah Ara terpaksa menanggung ketakutan sebegitu.


Cinta tunggu abang. sekejap saja lagi abang datang jumpa cinta. Tunggu abang sekejap sayang…

Wednesday, January 22

Assalamualaikum semua.. Maaf sebab saya x dapat update apa2 dlm masa terdekat ni.. Bapa saudara saya baru meninggal dunia semalam.. Terima kasih sbb sudi membaca