Thursday, January 30

My Hubby My Lecturer!! bab 49

Iskandar turun dari kereta dengan tergesa-gesa sebelum sempat Faiq betul-betul memberhentikan kereta. Dia memang sudah terlalu tidak sabar untuk mengetahui keadaan Natasha. Sama ada baik atau buruk keadaan isterinya itu sekarang. Namun belum sempat dia melangkah masuk ke dalam Villa jantungnya bagaikan terhenti satu degupan apabila terpandangkan sebuah ambulan yang keluar dengan laju dari hadapan pintu pagar Villa.

Ambulan itu dipandang dengan rasa cemas. Ada sesiapa yang tercederakah? Beberapa anggota polis yang keluar dari dalam Villa juga dipandang dengan penuh debaran. Kepalanya sudah membayangkan sejuta kemungkinan.

Natasha selamatkah tidak? Natasha tercederakah? Ahhh… aku dah berfikir bukan-bukan pulak. Doanya dalam hati semoga semua bayangan bukan-bukan yang berlegar di mindanya tidak benar-benar terjadi. Moga tidak Ya Allah. Iskandar beristighfar beberapa kali tujuannya semoga hatinya lebih kuat menghadapi situasi itu. Langkah dibuka dengan lafaz bismillah.  Dia mendekati seorang anggota polis yang sedang sibuk melakar sesuatu di atas bonet kereta peronda polis. Mengikut dari caranya dia ialah ketua operasi di situ.

“Encik. Apa yang dah terjadi? Isteri saya mana? Dia cedera ke cik? Dia di mana? Mana dia encik?” Iskandar menyoal bertubi-tubi. Sungguh dia terlalu risaukan keadaan Natasha. Tangan anggota polis itu digenggamnya kuat. Niatnya supaya anggota polis itu memberi penjelasan yang tepat kepadanya. Bahunya yang ditepuk Faiq dari belakang tidak dihiraukan.

“Sabar Is. Kita tanya satu-satu. Encik. Macam mana keadaan mangsa? Ada yang tercedera ke Encik?” Faiq bertanya dengan nada lebih tenang. Sebenarnya dia juga berdebar melihat ambulan yang keluar dari villa itu namun dia menyabarkan dirinya supaya dia dapat menenangkan Iskandar yang sedang tidak keruan itu.

Iskandar yang sudah mula hendak meluru masuk ke dalam Villa ditarik tangannya oleh Faiq. Dalam keaadaan begini mereka tidak boleh bertidak terburu-buru. Jika tidak keadaan mungkin menjadi lebih buruk. Ara yang juga kelihatan seperti ingin meluru masuk ke dalam villa diberikan pandangan yang tajam tanda menyuruh Ara memberhentikan niatnya itu. Akhirnya Ara hanya mampu memandang ke arah dalam villa dengan penuh kerisauan walaupun hatinya sama seperti Iskandar iaitu dia ingin segera masuk ke dalam Villa untuk melihat keadaan Natasha dengan matanya sendiri.

“Sebenarnya macam ni.. Ada mangsa yang ditikam. Kami dah bawa ke Hospital dekat Tanah Rata. Isteri Encik…”

“Isteri saya kena tikam!!? Ya Allah! Iq kita kena cepat ke hospital sekarang!” Belum sempat anggota polis itu menghabiskan ayatnya Iskandar sudah memotong. Apa yang dia tahu sekarang dia mahu Natasha selamat.

“Sabar Encik. Isteri Encik kami belum jumpa lagi. Mangsa yang kami jumpa tu perempuan yang agak berusia dengan lelaki yang lebih kurang sebaya jugak. Keadaan mangsa dah teruk. Kami jumpa mereka dalam loteng di tingkat tiga. Mujur kami sempat sampai awal. Cuma yang menjadi masalah sekarang ni ialah kami masih tak dapat jumpa penjenayah dan isteri encik. Encik ada syak sesiapa tak yang menjadi dalang ke ni? ”  Anggota polis itu menerangkan keadaan yang berlaku itu kepada Iskandar. Dia juga ingin mengetahui sama ada Iskandar ada mengesyaki sesiapa supaya pencarian akan menjadi lebih mudah.

Iskandar menyandarkan dirinya sedikit di kereta milik Faiq. Faiq dan Ara yang sedang bercakap dengan anggita polis itu tidak dihiraukannya. Yang dia dengari hanyalah nama Haikal Dia meraup rambutnya ke belakang. Nafasnya dilepaskan dengan tersekat-sekat. Setiap helaan nafasnya terasa terlalu berat. Kata-kata anggota polis it uterus berlegar di mindanya. Mangsa ditikam. Berusia. Mak Timah dengan Pak Ali! Ya Allah! Tasha… Tasha dimana? Ya Allah.. Bantulah aku. berikanlah aku petunjuk di mana isteri aku sekarang. Selamatkanlah dia Ya Allah.

“ Encik.. tolonglah benarkan saya masuk ke dalam vila saya nak cari isteri saya.” Iskandar merayu kepada anggota polis itu supaya membenarkannya masuk ke dalam villa untuk mencari isterinya. Dia rela jika apa-apa terjadi kepadanya asalkan Natasha dan anaknya selamat.

“Encik. Kami masih mencari isteri encik. Kami dah cuba cari di seluruh villa tapi tak ada. Yang kami khuatirkan sekarang kalau penjenayah tu dah bawa isteri encik keluar dari kawasan ni. Tapi kalau mengikutkan daripada keadaan di sekeliling ni penjenayah masih belum keluar dari sini. Kami masih lagi berusaha cari di seluruh kawasan villa ni dan taman di belakang.
 Yang menjadi masalah kita sekarang ialah kawasan villa ni terlalu besar melambatkan lagi proses kita mencari isteri encik. Dan mengikut daripada laporan encik tadi yang mengatakan dia nak kan isteri encik saya pasti yang penjenayah tu sentiasa ada dengan isteri encik. Kalau encik boleh bantu fikirkan balik apa-apa bunyi yang luar biasa di waktu encik terima panggilan dari penjenayah tu. Kalau-kalau encik dapat fikirkan bunyi persekitaran itu.
Buat masa sekarang ni kita akan cuba jejak di seluruh villa ni. Anggota yang lain pulak akan cuba jejak telefon penjenayah tu kalau-kalau dia masih ada di sini atau di kawasan Tanah Rata. Dan kami juga cuba selidik setiap hotel di Tanah Rata kalau-kalau ada orang yang mecurigakan di hotel mereka. Yang kami khuatirkan sekarang kalau dia ada di mana-mana bilik hotel di Tanah Rata sebab terlalu banyak hotel untuk kami selidik. Takut kalau dia sempat bertindak luar kawalan.
Tapi encik tolong fikirkan dahulu tempat yang encik syak mereka berada. Kita akan pergi ke tempat itu. Buat masa ni encik. Sama-sama kita berdoa supaya isteri encik tak apa-apa.” Anggota polis yang memperkenalkan namanya sebagai Inspektor Adam kepada Faiq itu tadi kembali menunduk menyambung kerjanya yang tergendala tadi.

Tangannya ligat melakar kawasan yang disyaki keberadaan Natasha di atas peta. Walaupun mengikut pandangannya penjenayah itu masi belum keluar dari kawasan villa itu lagi tetapi dia perlu juga melakukan siasatan ke kawasan di sekeliling Cameron Highland itu. Dia tidak boleh hanya bergantung kepada firasatnya sahaja. Sebarang kemungkinan mungkin terjadi jika dia mengambil lewa hal itu. Satu kesilapan yang mereka lakukan akan menyebabkan nyawa Natasha mungkin dalam bahaya.

Iskandar terdiam dia segera memerah semua ingatannya sekali lagi untuk mengingati setiap perbualannya dengan Haikal sebentar tadi. Jari ibunya diletakkan di bibirnya. Dia pasti ada sesuatu yang luar biasa di kawasan itu. Sesuatu yang dia biasa dengar. Tetapi apa? bunyi yang dia biasa dengar tetapi dia tidak pasti bunyi apakah itu. Bunyi yang seperti mengembalikan pelbagai memori lama. Memorinya sewaktu kecil dengan Natasha. Apakah bunyi itu. Ah! Bunyi lagu yang pernah mendiang datuknya Douglas Darwin cipta dan dimainkan dalam bentuk alunan piano khas buat neneknya. Yang diabadikan di dalam piring hitam.

Iya itulah yang didengarinya tadi! Gramophone dan piring hitam milik datuknya itu berada di dalam bilik bawah tanah! Tempat mereka sekeluarga selalu habiskan masa bersama jika ingin mendengar musik. Tempat di mana dia dan Natasha suka jejaki sewaktu kecil mendengar semua lagu piring hitam yang berada di dalam simpanan datuknya dahulu.

“Bilik bawah tanah! Mereka ada di bilik bawah tanah.” Iskandar bersuara tiba-tiba. Suaranya sedikit meninggi membuatkan semua orang yang berada di kawasan itu memberi perhatian kepadanya.  Faiq yang sedang menenangkan Ara yang sedang menangis segera mendekatinya.

“Bilik bawah tanah? Apasal Is?” Faiq menyoal. Dia pelik kenapa Iskandar tiba-tiba terfikirkan tentang bilik bawah tanah

Tetapi mungkin benar tekaan Iskandar. Kerana bukan semua orang tahu tentang kewujudan bilik bawah tanah itu kerana pintunya berada di dalam bilik stor. Dia yang telah sekian lama berkawan dengan Iskandar dan telah beberapa kali datang ke villa ini juga hanya mengetahui tentang kewujudan bilik itu ketika sambutan ulangtahun perkahwinan ibu-bapa Iskandar yang disambut di vila ini bila Iskandar mengajaknya untuk turun ke bilik bawah tanah untuk mengambil piring hitam datuknya untuk dimainkan. Piring hitam itu! Adakah kerana Iskandar terdengar bunyi piring hitam itu dimainkan barulah Iskandar dapat meneka keberadaan Natasha?

“Aku dengar lagu ‘where my heart belongs’ tadi. Lagu datuk aku dulu. kau ingat kan lagu tu? lagu tu cuma ada satu salinan je. dan salinan tu ada dalam bilik bawah tanah je. Tak ada di tempat lain. Aku pasti budak jahanam tu ada dalam bilik bawah tanah.” Iskandar menghela nafas lega. Alhamdulillah telah kau mudahkan satu urusan aku Ya Allah.

Faiq menangguk. Benar tekaannya. Lagu itu tiada salinan lain melainkan satu-satunya yang berada di dalam bilik bawah tanah. Pasti Natasha dan Faiq berada di dalam bilik bawah tanah.

“Encik. Saya rasa isteri saya berada di bilik bawah tanah.” Iskandar segera memberitahu hal itu kepada Inspektor Adam yang sedang sibuk membahagikan tugasan kepada anak buahnya.

“ Encik pasti?”

“Saya pasti. Saya ada terdengar bunyi lagu yang datuk saya pernah rakamkan dulu dan lagu tu hanya ada satu saja dalam dunia ni iaitu di dalam bilik bawah tanah tu. Kita kena cepat encik.”

“ Macam ni encik Iskandar. Sebelum kita bertindak kita kena rancang strategi dulu. Kalau kita silap langkah apa-apa pun boleh terjadi pada isteri encik. Boleh encik beritahu kami laluan nak ke bilik bawah tanah tu?” Inspektor Adam mula mengeluarkan kertas baharu untuk melakar laluan ke bilik bawah tanah itu. Dia mahu setiap pergerakan mereka nanti sempurna.  Dia tidak mahu terjadinya sebarang kesilapan nanti kerana sebarang kesilapan boleh membawa kepada keadaan yang lebih buruk lagi.

Iskandar pula mula beristighfar beberapa kali supaya dia lebih bersabar. Dia memandang Ara yang sedang menangis teresak-esak. Dia tahu apa yang dirasai Ara sekarang. Ara pasti takut jika sesuatu yang tidak baik terjadi kepada Natasha. Dia pasti berasa takut untuk  kehilangan sahabat baiknya sendiri. Perasaan bersalah yang teramat mengalir dalam hatinya. Kerana dialah semua ini terjadi. kerana dialah Natasha dalam bahaya. Kerana dialah Natasha terpaksa menanggung semua ini. kerana dialah Ara terpaksa menanggung ketakutan sebegitu.


Cinta tunggu abang. sekejap saja lagi abang datang jumpa cinta. Tunggu abang sekejap sayang…

13 comments:

  1. besttttttttt sgt2....terbaiklh....heheheeee....

    ReplyDelete
  2. bestttt....citer ni. sy sentiasa ternanti2 bab seterusnya. bila lg nk bukukan novel ni...x sbar nk beli...

    ReplyDelete
  3. akhirnya...ade gak samb..lame dh menanti..next...next....hihi

    ReplyDelete
  4. suspend nih! best! hari2 cek blog nak tau ad update ke x. hehe. good luck!

    ReplyDelete
  5. sikitnya..serius tak puas...
    please nak lagi..hehe

    ReplyDelete
  6. thanks my dear tsha.... jantung kak ita dah tak berhenti berdegup...

    jgn lama2 tau for next n3.. nanti lepas ni bz ngan new sam

    love kak itasukri

    ReplyDelete
  7. bestnyeeeeee!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! akk ni terbaiklahhh!! love you.. good luck.... ^__^

    ReplyDelete
  8. Mintak betul la tasha ada kat bilik bawah tanah.jatung ni bdeguk ngan pantas bila baca bab kali ni.next n3 jgn lama2 ye.

    ReplyDelete
  9. Bila nak masok bab 40?? X sabar ni

    ReplyDelete
  10. dalam sehari aku baca 49bab coz baru jumpa blog ni...tak sabar nak baca the ending...i'm so respect the writer of this novel.....

    ReplyDelete
  11. salam cik writer...tq so much bab 49 intresting chptr...thumb ups n chayok..chayok ;)

    ReplyDelete
  12. Aduhi berdebar jantung ku....good job cik natasha....nak lagi.....suspen ni huhuhuhu...

    ReplyDelete