Monday, November 4

My Hubby My Lecturer!!! bab 43

Bunyi loceng di hadapan membuatkan Faiq berhenti menyuap pizza ke dalam mulutnya. Faiq mengeluh panjang sebelum menuju ke pintu. Jam di atas meja dipandang sekilas. Lambat pula hari ini. Pukul sembilan baru sampai. Pergi solat di masjidlah tu. Dia tahu siapa yang datang. Rambutnya diraup ke belakang. Rasa geram membuak dalam hatinya. Pasti Iskandar lagi.

“Waalaikummusalam.” Faiq menjawab malas salam Iskandar. Sebenarnya dia geram yang teramat dengan perangai Iskandar yang mendera Natasha begitu. Dia masuk semula ke dalam rumah selepas membuka pintu untuk Iskandar.

Iskandar melangkah masuk ke dalam rumah Faiq tanpa dipelawa. Bukan dia tak biasa datang ke rumah ini. Sepanjang sebulan dia berdingin dengan Natasha rumah ini sudah menjadi seperti rumah keduanya. Selepas habis waktu kerja dia pasti akan datang ke sini melepak dahulu sehingga tengah malam sebelum pulang ke rumah.

Dia kan mahu mengelakkan diri dari Natasha. Jadi keputusan yang dia ambil ialah bermusafir di rumah Faiq terlebih dahulu sebelum pulang ke rumah pada waktu tengah malam apabila dia pasti Natasha sudah tidur.

“Kau makan apa bro? Hehehe.. ini je dinner kau? Ni Malaysia kot. Orang makan nasi bukan makan pizza.” soal Iskandar bila dia seperti tidak dilayan Faiq. Dia duduk di hadapan Faiq di meja makan.

Wajah Faiq yang langsung tidak dipandangnya ditenung dengan penuh hairan. Ah.. lantaklah. Bahunya diangkat sedikit. Tak kuasa nak layan orang yang kena angin monsoon timur barat seperti Faiq Air coke dituang ke dalam gelas. Dan sekeping pizza diambil dan disuap ke dalam mulutnya tanpa dipelawa. Bertahun menjadi teman serumah dengan Faiq semasa di Cambridge membuatkan dia hilang rasa segan dengan Faiq.

Faiq mengangkat muka memandang Iskandar bila Iskandar makan dengan diam. Lama. Muka serabut. Kononnya marah. Tapi nampak sangat dia yang merana. Kenapalah nak siksa hati sendiri? Kalau dah sayang kenapalah sanggup nak tipu perasaan sendiri. Dia ni suka sangat menyusahkan orang ramai. Aku kena buat sesuatu supaya dia bersama balik dengan Tasha. Wajib!

Teringat air mata Ara yang bercucuran ketika menemuinya di bilik pejabatnya siang tadi. Sungguh dia terkejut ketika Ara tiba-tiba meluru masuk ke dalam biliknya tanpa mengetuk pintu dahulu. Mujur tak ada sesiapa di dalam biliknya. kalau tidak pasti tersebar cerita di universiti bahawa Natasha dan Iskandar bergaduh. Kata-kata Ara masih terngiang-ngiang di telinganya.

“Tasha tersiksa Sir. Sir tolonglah buat sesuatu untuk baiki hubungan mereka. Saya dah tak sanggup tengok Tasha macam tu. Kesian dia terpaksa mengandung sendirian tanpa suami dia. Dengan hati dia yang tersiksa. Dengan keadaan dia yang tak sihat. Saya risau Tasha tak dapat bertahan nanti. Walaupun Tasha memang kuat. Tapi dia masih seorang manusia. Dia ada hati. Dia ada perasaan. Dia ada hak untuk bahagia.
 Tolonglah sir. Buatlah apa saja asalkan Iskandar dengan Tasha dapat berbaik semula. Hanya Sir harapan saya sekarang. Saya dah cuba untuk beritahu Datin Rose. Tapi Tasha tak bagi saya bagitahu dia. Jadi. Tolonglah Sir. Saya merayu.” Bersungguh-sungguh Ara menangis menceritakan segala penderitaan Natasha.Ara merayu supaya dia buat sesuatu untuk memulihkan hubungan Iskandar dengan Natasha.  Suara serak Ara masih segar di telinganya sehingga membuatkan dia tekad untuk bertindak.

Dia kasihan dengan Natasha. memang dia terkejut ketika Ara memberitahu tentang berita kandungan Natasha. Patutlah sejak kebelakangan ini wajah Natasha sentiasa pucat. Sangkanya kerana Natasha menderita perasaan. Rupanya Natasha sedang mengandung. Kalau diikutkan hatinya mahu sahaja dia memberitahu Iskandar tentang keadaan isterinya itu. Tetapi kerana janjinya dengan Ara untuk tidak memberitahu keadaan Natasha itu kepada Iskandar dia diamkan saja.

“Sampai bila kau nak jadi macam ni Is?” soalan Faiq membuatkan Iskandar berhenti mengunyah. Lama dia berjeda. Mencerna setiap bait kata Faiq.

“Sampai bila-bila.” Jawab Iskandar tanpa nada. Dia kembali mengunyah makanan di dalam mulutnya. Kemudian air coke disisipnya sedikit.

“Sampai bila-bila? Baru sebulan ni pun aku nampak kau dah macam orang hilang akal tau. Tak terurus. Dan aku rasa yang lebih merana dalam hal ni kau. Bukannya Tasha. Kau yang meroyan lebih-lebih aku tengok. Is kau tak kesian ke dekat dia? Sorang-sorang tanggung semua ni?” Faiq mula geram. Giginya  diketap kuat. Menahan suaranya dari meninggi.

Bukannya dia mahu menyibuk dalam urusan rumah tangga Iskandar. Tapi dah nyata Iskandar memang melampau. Mungkin dulu dia boleh menerima perbuatan Iskandar. Padanya mungkin Iskandar terlalu kecewa. Terpukul dengan kenyataan isterinya yang tercintalah penyebab kematian kekasihnya dahulu. Tetapi lama kelamaan dia merasakan Iskandar terlalu melampau. Tambah lagi bila mendengar rayuan Ara siang tadi. Dia memang marah!

Bukan Natasha yang pinta untuk terlibat dalam kemalangan itu. Itu kan semuanya takdir. Mengapa Iskandar masih tidak mahu menerima takdir yang Allah berikan? Kasihan Natasha. Seorang isteri yang setia pada suami. Masih sanggup bertahan walaupun terluka dengan teruk. Malah terpaksa mengharungi semuanya sendirian. Dia yakin, jika dia di tempat Natasha dia pasti tidak mampu menjadi sekuat itu.

“No. The problem here is kenapa kau kisahkan sangat pasal dia? Aku ni yang kawan kau ke dia? Kau nak bela sangat dia tu kenapa?” Iskandar memandang tajam wajah sahabat baiknya itu. Rasa cemburu mula menular dalam dirinya. Yang kau sibuk sangat pasal dia kenapa? Dia tu isteri aku tahu!

“Ceritanya sekarang bukannya pasal kau atau dia kawan aku. Ceritanya ialah aku kesiankan dia. Dia tu perempuan kau tahu. Pulak tu dia tak ada sesiapa lagi selain kau. Kau satu-satunya tempat dia bergantung tapi kau jugak yang buat dia macam tu. Aku tak boleh bayangkan bertapa sakitnya hati dia Is. Kalau aku kat tempat dia dah lama aku tinggalkan kau.” Faiq bangun dan menuju ke ruang tamu. Dia mahu menenangkan hatinya yang sedang panas. Lebih lama dia menghadap muka Iskandar lebih membuak rasa marahnya pada Iskandar.

Iskandar mengekori langkah Faiq. Bahu Faiq ditarik dari belakang supaya menghadapnya. Perasaan cemburunya semakin menggunung. Memang melampau kalau Faiq sebenarnya ada hati dengan Natasha. Dia tu isteri aku. Tak ada sesiapa boleh rampas dia dari aku. Dia milik aku selamanya.

“Kau sibuk sangat pasal dia kenapa? Kau suka dia? Kan dulu kau pernah nak mengorat dia. Kau jangan harap kau nak dapatkan dia. Sampai mati pun kau tak akan dapat.” Jari telunjukknya di  luruskan tepat di muka Faiq. Nafasnya turun naik menahan marah.
Dasar tak guna. Kau kata kau kawan aku. Tapi kau ada hati nak rampas isteri aku.

“Oh. Sekarang ni kau nak cakap kau cemburulah ye macam tu? Kau sedar tak? Dah cukup baik Tasha tu tak lari tinggalkan kau tahu tak. Dan dah cukup baik jugak dia tak mengadu dekat parents kau. Lagi satu, pasal aku suka dia tu. Kenapa kau ada masalah? Kalau aku nak. Bila-bila masa je aku boleh rampas dia dari kau. Tapi aku tahu. Tasha Cuma cintakan kau. Sejauh mana aku cuba rampas dia dari kau dia tetap tak akan bahagia dengan orang lain sebab hati dia ada pada kau.
 Kau dengar sini baik-baik. Memang dari awal aku memang dah jatuh cinta pada dia. Tapi bila aku tahu dia isteri kau aku mengalah. Dia memang layak untuk dapat yang terbaik. Tapi aku rasa aku dah silap. Terbaik yang aku harapkan tu tak macam ada pada kau pun. Kau sia-siakan dia macam dia langsung tak ada harga. Kalau kau tak sayangkan dia lagi lepaskan dia. Aku boleh jaga dia dengan baik” Faiq terpaksa mereka cerita bahawa dia telah lama mencintai Natasha hanya kerana dia mahu Iskandar sedar bertapa beruntungnya dia memiliki Natasha. Dia tekad. Walaupun terpaksa memuburukkan nama sendiri dia sanggup. Baginya, wanita untuk dilindungi. Bukan untuk disakiti.

“Tak guna kau! Bini aku pun kau ada hati! Tak guna!”

Dush! Iskandar menumbuk tepat muka Faiq. Dasar lelaki tak guna. Sanggup makan kawan sendiri. Isteri aku pun kau nak rembat. Patutlah selama ni Nampak baik sangat dengan dia. Rupanya ada hati dengan isteri aku. Tak guna! Faiq yang sedang terduduk di atas lantai sambil mengesat bibirnya yang berdarah dipandang dengan tajam.

Dan dushh!!  Gilirannya pula yang menerima tumbukan dari Faiq. Lalu berlakulah pergelutan di antara mereka. Masing-masing tidak mahu mengalah. Iskandar dengan rasa cemburu dan marahnya yang membuak dan Faiq dengan rasa marahnya terhadap Iskandar yang mengainiaya Natasha. Habis semua perabot di ruang tamu berselerakan. Namun mereka masih lagi saling bergelut. Langsung tidak menghiraukan keadaan di sekeliling mereka.

Tiba-tiba bunyi dari pasu  Kristal yang berada di atas rak jatuh ke lantai membuatkan mereka berhenti bergelut. Iskandar bersandar di sisi sofa. Nafasnya tercungap-cungap dan peluh membasahi seluruh tubuhnya. Bibiir dan dahinya yang berdarah dikesat dengan lengan baju. namun seteruk mana kecederaannya Faiq lebih teruk lagi. Baju T-shirt yang dipakainya koyak di baju dan terdapat luka yang agak besar di situ. Masakan tidak. Sejak dari dulu lagi. Kalau dalam bab kegagahan memang Iskandar lebih hebat darinya.

“ Kenapa kau berhenti? Kau dah penat? Kau nak pukul aku? Kau pukullah. Aku tak kisah. Tapi kau kena ingat sekali kau pukul aku. Balasan dia kau kena buat baik pada Tasha. Kalau tidak aku akan rampas dia dari kau. Dan masa tu kau jangan harap kau akan jumpa dia lagi. Tapi kalau kau rasa kau masih ada sayang pada dia kau jangan siksa hati dan perasaan dia macam tu. dia ada hidup dia. Dia ada degree yang dia nak kena habiskan. Kau jangan pentingkan diri kau sendiri je. Satu hari nanti kau akan sedar bertapa kau perlukan dia dalam hidup kau. Masa tu kau jangan cari aku lagi. Aku dah penat dengan kau.” Faiq bersuara dengan nada separuh mengejek. Sengaja dia mahu menyakitkan lagi hati Iskandar. Biar Iskandar sedar bertapa pentingnya Natasha di dalam hidupnya.

Iskandar menggenggam penumbuk sekali lagi. kalau diikutkan hatinya memang dia mahu membelasah Faiq lagi. Tetapi perasaannya itu ditahan. Walau apa pun Faiq masih sahabatnya. Iskandar bangun dan terus melangkah keluar dari rumah Faiq tanpa menoleh sesaat pun kepada sahabatnya itu. Dia ingin marahnya reda dahulu. Entah kenapa kata hatinya mengatakan apa yang dikatakan Faiq bahawa dia cintakan Natasha adalah tidak benar. Tetapi perasaan cemburu benar-benar merasuk mindanya.

Faiq hanya mampu tergelak kecil melihat tindakan Iskandar itu. Is aku minta maaf dengan tindakan aku tadi. Aku hanya harapkan yang terbaik untuk kau. Tasha isteri terbaik untuk kau. Tak patut kau sia-siakan dia. Aku harap kau akan sedar bertapa kau pentingnya dia dalam hidup kau. Aku cuma nak kau bahagia.

Iskandar memandu kereta tanpa arah. Dia juga tak pasti ke manakah arah yang ingin dia tujui sebenarnya. Yang pasti dia mahu melepaskan semua kemarahannya dahulu. Tiba-tiba silauan dari lampu dan bunyi hon van yang bertentangan dengannya membuatkan Iskandar tersedar dari lamunan. Mujur saja dia tidak terbabas melanggar van itu. Dia membelokkan stereng kereta ke bahu jalan. Dia takut untuk meneruskan perjalanan dalam keadaan jiwanya yang tidak tenang begitu.

Iskandar mengangkat muka memandang ke persekitarannya. Aku kat mana ni? Papan tanda kedai yang menunjukkan perkataan Teluk Kemang membuatkan dia beristighfar beberapa kali. Sampai ke sini aku? Tangannya meraup mukanya. Dia sangat tertekan ketika ini.

Jam di tangannya dipandang sekilas. Ya Allah! Dah pukul satu pagi! Tasha. Mesti Tasha risau aku tak balik-balik lagi. Selalunya waktu macam ni aku dah ada dekat rumah. Aku kena balik sekarang juga!

‘Iskandar. Kau risaukan dia ke? ‘ Entah suara dari mana menyapanya.

‘Mestilah aku risau. Dia kan isteri aku. ‘Iskandar menjawab tegas.

‘Tapi bukankah kau yang dah buang dia buat apa risaukan dia lagi?’ suara itu membalas. Kata-kata itu membuatkan Iskandarr tersedar. Betul! Aku masih sayangkan dia. Aku cintakan dia. Dia isteri aku. Aku sayangkan dia lebih dari diri aku sendiri.

Wajah Natasha berlegar-legar di mindanya. Wajah Natasha tersenyum sehingga menampakkan lesung pipitnya. Wajah Natasha yang ketawa bila bergurau dengannya. Wajah Natasha yang tersipu malu bila diusiknya. Wajah Natasha yang mudah merah bila perasaannya tidak stabil. Wajah Natasha yang menangis bila diherdiknya. Natasha memang terlalu cantik. Setiap saat. Setiap detik. Wajahnya memang sentiasa memukau perasaan Iskandar.Beserta dengan hati yang indah membuatkan Iskandar gila bayang. Dia rindukan semua itu.

Ya Allah. Apa yang aku dah buat? Isteri yang terbaik kau berikan untuk aku. Tapi apa yang aku balas pada dia? Ampunkan aku Ya Allah. Aku bersalah. Aku telah abaikan amanah yang kau berikan pada aku. Aku menyesal atas kesilapanku.

Dia segera memutarkan stereng semula untuk pulang ke rumah. Dia ingin segera menemui isterinya. Dia ingin menyatakan rasa kesalnya. Dia ingin menyatakan rasa cintanya dengan bangga kepada Natasha. Dia rindukan isterinya itu. Lebih sebulan lamanya dia cuba menipu perasaan bahawa dia bencikan Natasha sedamgkan setiap sudut hatinya menjerit cintakan isterinya setiap saat. Iskandar menarik nafas panjang dan melafazkan bismillah sebelum bertolak pulang kerumah.



Iskandar membuka pintu rumah. Matanya melilau memandang ke sekeliling ruang tamu yang kelihatan masih cerah. Tasha tak tidur lagi ke? Dah tengah malam ni. Tunggu aku ke? Mana dia ye? Matanya mencari kelihat sang isteri yang tidak kelihatan di mana-mana. Bunyi cawan berlaga dari dapur membuatkan Iskandar menuju ke dapur. Bunyi orang bercakap membuatkan Iskandar tertanya-tanya dengan siapa Natasha bercakap. Iskandar mengintai Natasha dari balik dinding dapur. Natasha yang memegang telefon bimbit sambil menuang air kosong ke dalam cawan. Dia memasang telinga untuk mengetahui identity pemanggil dari sebelah sana.

“… baik abang Faiq. Nanti kalau dia balik Tasha beritahu.”

Hanya itu yang mampu didengari Iskandar. Dia menarik nafas panjang. Jadi betullah mereka ada hubungan? Aku je yang buta selama ni. Aku ingatkan dia cintakan aku. Rupanya dia main kayu tiga dengan kawan aku.  Tak guna! Iskandar menggenggam penumbuk dan berjalan menuju kea rah tangga. Dia tak kuasa lagi untuk melihat muka Natasha.

“Allahhu Akbar! Awak! terkejut saya. Bila awak balik? Abang Faiq baru je telefon dia tanya awak dah balik ke belum.” Natasha terkejut melihat Iskandar yang sedang membelakanginya itu membelakanginya.

Iskandar berpaling menghadap Natasha membuatkan Natasha terjerit kecil melihat mukanya yang lebam teruk dan dahinya yang luka berserta dengan darah kering. Natasha memandang setiap sudut wajah Iskandar. Dia mendekati Iskandar dengan takut-takut. Wajah Iskandar cuba disentuh tetapi ditepis oleh Iskandar. Natasha sebak melihat keadaan suaminya yang begitu. Dia seperti dapat merasa setiap kesakitan yang dialami oleh Iskandar.

“Awak. Apa yang dah jadi? Kenapa sampai jadi macam ni? Awak duduk dulu saya sapukan ubat untuk awak.” Natasha menarik tangan Iskandar ke ruang tamu dan mendudukkan Iskandar di sofa. Dia sudah tidak kisah sama ada Iskandar ingin marah ataupun tidak. Yang penting luka-luka Iskandar dapat diubati.

“Tak payah. Aku boleh buat sendiri. Aku tak perlukan kau untuk tolong aku sapu ubat.” Iskandar bersuara senada tanpa perasaan. Hatinya bengkak mendengar kata-kata Natasha di telefon tadi.

“Awak. Saya bersihkan dan sapukan ubat sekejap je. Saya janji.” Natasha merayu. Dia risau jika luka Iskandar dijangkiti kuman pula. Bahaya. Natasha berdiri tegak di sisi Iskandar sambil memandang Iskandar yang sedang memandang kosong ke arah kolam renang dengan harapan Iskandar akan bersetuju.

“Tak payah. Aku tak perlukan orang macam kau. Langsung tak perlu.”

Kata-kata Iskandar membuatkan Natasha terkedu. Ya Allah. Betulkah dia memang tak perlukan aku langsung? Betulkah memang taka da sekelumit pun rasa cinta dalam hatinya buat aku? Terlalu taka da hargakah aku dimatanya? Dia suami aku. Dia syurga aku. Tapi setiap hari aku dibenci tanpa tahu apa silap aku. Air mata Natasha bergenangan di tubir mata. Dia cuba menahan air mata itu dari gugur. Dia tak mahu Iskandar menganggapnya sudah berputus asa mengejar cinta Iskandar.

"Awak..  Saya nak tanya sesuatu.. saya harap awak jawab dengan jujur.. pernah tak sekali je walaupun sesaat dalam hidup awak.. awak cintakan saya?" Natasha bertanya sepatah demi sepatah. Setiap patah perkataan yang cuba dituturkannya terasa begitu pahit sekali untuk diluahkan. Dia sebenarnya takut dengan jawapan yang bakal Iskandar berikan. Dia takut jika jawapan yang akan Iskandar berikan bukanlah seperti yang dia harapkan.

“Tak Pernah.” Jawab Iskandar sepatah.

Jawapan dari mulut Iskandar itu membuatkan Natasha seperi tidak bermaya lagi untuk berdiri. Tangannya mencengkam kuat sofa yang diduduki Iskandar itu dengan harapan dapat membantunya berdiri. Air mata yang cuba ditahannya tadi jatuh setitis demi setitis. Hatinya terlalu hancur mendengar jawapan dari suami yang terlalu dia cintai. Suami aku tak pernah cintakan aku. Natasha menghela nafas panjang. Dia mengumpul kekuatan untuk bersuara.

“Baiklah. Saya faham. Saya redha kalau itu yang awak mahu. Tapi saya mohon satu je. Izinkan saya ubatkan luka awak untuk malam ni je. Izinkan saya.” Natasha bersuara tanpa memandang Iskandar. Dia terus naik ke tingkat atas untuk mengambil First Aid Kit di dalam biliknya.

Sebaik sahaja dia tiba di dalam biliknya tangisannya sudah tidak dapat dibendung lagi. dia menangi semahu-mahunya di belakang pintu. Disini jugalah kali pertama dia menangis kerana dibuang Iskandar. Dan disini juga dia menangis sekali lagi kerana betul-betul dibuang Iskandar. Natasha beristighfar berkali-kali sebelum tangisannya reda sedikit.

Dia bangun menuju ke bilik air dan membasuh mukanya supaya kesan air matanya tidak kelihatan. Dia tidak mahu Iskandar melihatnya begitu. Wajahnya dilap dengan tuala kering kemudian dia mengambil sehelai lagi tuala bersama First aid kit dan turun ke bawah. Natasha menuju ke dapur untuk mengambil sedikit air bersih di dalam bekas untuk mencuci darah kering yang berada di muka Iskandar. kemudian menuju ke ruang tamu semula. Iskandar yang masih lagi berwajah kosong dipandangnya lama.

“Awak. Biar saya bersihkan luka dulu ye.” Natasha meminta izin sebelum memulakan kerjanya.

Perasaannya yang sebak ditahannya sedaya mungkin. Dia mahu berkhidmat untuk Iskandar buat kali terakhir. Dia sudah membuat keputusan untuk meninggalkan Iskandar. Dia sudah tidak sanggup mendera perasaannya lagi bila tidak dicintai suami sendiri. Dia ingin pergi dengan anak dalam kandungannya.

Panggilan telefon dari ibu mertuanya malam tadi memberinya sedikit sinar harapan. Entah dari mana Datin Rose tahu tentang masalah yang melanda mereka berdua. Datin Rose memberi jaminan bahawa dia akan sentiasa berada di sisi Natasha walau apapun yang terjadi. Dia akan sentiasa memihak kepada Natasha itu janjinya. Natasha melakukan kerjanya dengan penuh kelembutan. Dia mahu Iskandar ingatkan kelembutannya. Dia mahu Iskandar ingatkan dia dengan cara yang terbaik.

Iskandar mendongak memandang setiap inci wajah isterinya yang tekun membersihkan luka-luka do wajahnya. Matanya yang indah bewarna coklat cair. Hidung  yang cantik terletak. Bibir yang kecil. Pipi yang kemerah-merahan. Tasha terlalu cantik sayang. Lebih cantik dari segalanya dalam hati abang. Tapi kenapa perlu khianati abang dengan kawan baik abang sendiri?

Tahukah Tasha bertapa abang cintakan Tasha? Setiap detik hanya nama Tasha yang ada dalam hati abang. Mungkin abang memang silap kerana salahkan Tasha atas kematian Intan. Tapi abang dah sedarkan kesilapan abang. Abang balik untuk minta maaf. Tapi apa yang abang dapat cuma rahsia hubungan Tasha dengan Faiq. Kata-kata itu bergema dalam setiap urat sarafnya. Namun yang terluah di bibirnya hanyalah desahan nafas kecil. Dia kelu untuk berkata-kata. Hilang semua kosa kata di mindanya selama ini.


Usai menampal plaster di tempat luka Iskandar Natasha memandang suaminya. Abang. Andai ini kali terakhir Tasha lihat abang. Tasha minta abang halalkan makan minum Tasha. Sesungguhnya Tasha cintakan abang dari saat pertama kali Tasha kenal cinta. Ampunkan segala salah silap Tasha. Malangnya setiap bait kata-kata itu hanyalah jiwanya sahaja. Pada zahirnya dia hanya memandang Iskandar tanpa suara. Natasha mengambil tangan kanan Iskandar dan menciumnya buat kalu terakhir dan Iskandar pula tidak lagi menepisnya seperti biasa. Lama Natasha berbuat begitu sebelum berlalu naik ke atas bersama linangan air mata. Selamat tinggal sang pemilik hati.. Izinkan ku pergi.. 

30 comments:

  1. Bengong lah IS nih...ada ke orang macam tu

    ReplyDelete
  2. cik writer..best sangat..sedih pun ade..cepat-cepatlah sambung balik...da tak sabar ni nak taw cite seterusnya macam mana.. ;)

    ReplyDelete
  3. jalan cerita ni makin menarik...
    cepat -cepat sambung cik natasha...

    ReplyDelete
  4. Nama jer Iskandar ni seorang pendidik tetapi tak rasional, harap selepas Natasha pergi baru dia sedar diri.

    ReplyDelete
  5. sedihnya..cepat la sambung..xsbr nak baca next chapter..

    ReplyDelete
  6. bagus juga tu tasha tinggalkan is... baru is tu sedar sket... kuikuikui... best2x...

    ReplyDelete
  7. Ok.... memang tahap petala ke-7 ni geram dengan Is! Biarlah Tasha tu tinggalkan Is supaya dia sedar kesilapan dia T__T

    ReplyDelete
  8. Ya Allah...ade jgk orang mcm is ni...cemburu x berasas. Bagus jgk tasha bwk diri drpd tahan prasaan duk ngan is.

    ReplyDelete
  9. setuju sngat bia tasha bawak diri...
    padan muka is...
    rasa macam nak tumbuk je si is ni...

    ReplyDelete
  10. Bravo...gempklh cite ni...

    ReplyDelete
  11. Miss writer...pembaca makin ramai ni. Cerita makin gempak. Chaiyok...chaiyok...teruskan chpter seterusnya ..tak sabar dah ni..

    ReplyDelete
  12. sakit hati betul la dng is ni....

    ReplyDelete
  13. Banjir air matalah ni..
    best sangat...

    ReplyDelete
  14. WARRRGGGHHHH..... TANGKAP SADIS PLAK EP. NIE..... LARI TASHA... BIARKAN SI IS TU DENGAN EGO DIA..... KALU BOLEH BIAR TASHA MENYOROK SMP OVERSEA.... PAYAH LA SI IS NAK JEJAK...... KASI PENGAJARAN SIKIT............

    ReplyDelete
  15. god job akak....kalau saya kuat dah lama say pkul si is tu..harap2 akak update cpat2 yer...:) 5 bintang untuk akak

    ReplyDelete
  16. is ni apa cuba la fikir positive skit...ish2 akak cpt sambung plk kak huhuhu...nnti haiqal plk dtg hehehe.....

    ReplyDelete
  17. akak ending nnti jgn sdih tau....

    ReplyDelete
  18. Nak lagi...best! Thank you!

    ReplyDelete
  19. ape kene si is nie... lempang gak kang... sian tasya... kejam lah dia.... bila lah dia nk sedar....

    ReplyDelete
  20. Cik Writer..sob..sob..sad bab nie crying n speechless..xsabar nk tau nx chaptr :(

    ReplyDelete
  21. Kurang hasam gelugok tul la si iss nie...Dear writer cepat sambung ek...dah hujan airmate nie tau.

    ReplyDelete
  22. Sis...bila sis nk upload chap 44.. Xsabar.. Btw Crita ni sis buat bpe chapter erk??

    ReplyDelete
  23. Wah best lh kak! Best sangat! Cpat lh nk tengok sambungan nya! X sabar! Mmang ptot Tasha lri! Is nie teruk lh!

    ReplyDelete
  24. Serius best gila . Dah la best gila plak :D . Tak sabar tunggu chap yg seterusnya . Tangkap leleh ! Cepat akak update . Tak sabar sangat ni nak tunggu . Chaiyokk chaiyokk ;)

    ReplyDelete
  25. bila nak sambung ni.... besttt... Is tu EGO sebenarnya... kalau sayang pujuklah...

    ReplyDelete
  26. nak chapter 45...x sabar menanti dah ni..huhuhuhu

    ReplyDelete
  27. erm, nak tanye sikit..
    ble ek novel ni akan dibukukan??

    ReplyDelete