Tuesday, December 3

My Hubby My Lecturer!!! bab 45

Enjin kereta dimatikan dengan tergesa-gesa. Dia segera keluar dari dalam perut kereta dan berlari masuk ke dalam rumah. dia pasti mummynya pasti tahu ke mana Natasha pergi. Dari rekod telefon bimbit Natasha yang ditinggalkan panggilan terakhri adalah dari Mummy. Pasti mummy tahu di mana tasha. Kelibat Datin Rose yang baru menuruni keluar dari sudut dapur segera diterpanya. Dia segera mendudukkan ibunya di kerusi yang tersedia di sisi dinding dapur itu.

 “Mummy tolong mummy. Beritahu Is mana Tasha pergi. Tolong mummy. Mummy mesti tahu mana dia pergi. Is perlukan dia mummy. Is cintakan dia mummy. Tolonglah mummy.“ Iskandar merayu pada Datin Rose.  Tangan ibunya digenggam erat.

Air mata yang galak membasahi  pipinya sudah tidak dihiraukan lagi. Untuk apa mempertahankan ego lelakinya sedangkan dia sendiri yang menghancurkannya. Dia yang bersalah dalam hal ini. Dia hanyut dengan kesilapannya. Sehingga dia melukakan insan yang paling dicintainya sendiri. Hati insan yang sangat dicintainya itu.

“Is nak buat apa cari dia lagi? Bukan ke Is yang buang dia dari hidup Is? Is yang halau dia kan? Tak cukup lagi semua tu? Nak lukakan dia seteruk mana lagi? Sampai dia dah tak mampu bangkit lagi? Macam tu? Cukuplah. Mummy menyesal kahwinkan Is dengan dia dulu. Menyesal sangat-sangat. Kalaulah parents dia masih hidup lagi mummy tak tahu dekat mana nak letak muka mummy. Sudahlah Is. Putus asa ajelah.
Tak payah cari dia lagi. Biar dia cari kebahagiaan dia sendiri. Dengar sini mummy cakap elok-elok. Mummy tak akan bantu Is cari Tasha. Tak akan!” Tangannya direntap dari genggaman Iskandar.

Dia kesal. Dulu dia sendiri yang  pernah berjanji dengan ibu bapa Natasha bahawa dia akan menjaga Natasha sebaik mungkin. Dia akan pastikan Iskandar tidak akan menyakiti menantunya itu. Tapi apa yang terjadi? Dia alpa. Dia sangkakan Natasha sedang berbahagia dengan Iskandar. Tetapi rupa-rupanya dia telah membiarkan Iskandar menyiksa menantu kesayangannya itu selama lebih sebulan.Natasha yang telah dianggap sebagai anaknya sendiri dikecewakan oleh anak kandungnya.  Hancur hatinya bila mendapat tahu hal itu.

Mujur hatinya tergerak untuk menelefon Mak Timah semalam setelah hatinya curiga apabila Natasha dan Iskandar sering mengelak untuk berjumpa dengannya.  Mak Timah lah yang telah menceritakan segalanya kepadanya. Jelas wanita itu sudah tidak dapat menahan diri melihat Natasha tersiksa berendam air mata setiap hari.

Kenapalah dia tidak pernah mengesyaki perkara itu apabila Natasha sering mengelakkan diri darinya. Sehingga kini dia masih menyalahkan dirinya sendiri. Kalaulah dulu dia tak pernah menyatakan hasrat untuk menyatukan Natasha dengan Iskandar pastinya Natasha tak akan tersiksa begitu. Sungguh dia terlalu marah dengan Iskandar. Sekecewa manapun dia, Iskandar tak patut menghukum Natasha begitu.

Sebenarnya dahulu dia yang meyuruh Puan Aida supaya tidak memberitahu tentang kematian Intan kepada Natasha. Dia tidak mahu Natasha berasa bersalah kepada Iskandar. Dan dia juga tidak memberitahu tentang kemalangan antara Intan dengan Natasha kerana tidak mahu Iskandar membenci  Natasha. Salahnya juga kerana menyangka Iskandar telah melupakan Intan setelah empat tahun Intan meninggal dunia.

Tatapi dia yakin bahawa Iskandar mencintai Natasha. Dia telah melihat sendiri cinta itu dalam mata Iskandar. Dia yang melahirkan Iskandar. Dia tahu apa jua yang ada dalam hati anak tunggalnya itu. Dalam mata Iskandar jelas ada segunung rasa cinta yang sangat mendalam buat isterinya. Cuma mungkin Iskandar terkeliru. Terlalu terkejut dengan kebenaran itu. Sememangnya dari dulu lagi Iskandar memang terkenal dengan sifat cepat melatahnya. Cuma dia tidak menyangka Iskandar akan bertindak sebegitu rupa.

Kerana sikap iskandar itulah dia berazam untuk memberi kesedaran kepada Iskandar. Dia mahu iskandar menyesal dengan perbuatannya itu.  Dia yakin dengan keputusannya kali ini. Dia sendiri yang mencadangkan kepada Natasha untuk pergi bercuti dan meninggalkan Iskandar buat sementara waktu supaya Iskandar akan sedar bertapa dia tidak boleh kehilangan Natasha. Buktinya sekarang. Baru beberapa jam Natasha bertolak ke rumah agam milik keluarganya di Cameron Highland Iskandar sudah muncul di hadapannya merayu untuk berjumpa dengan Natasha.

“Mummy. Mummy. Is mohon mummy. Tolonglah ampunkan kesalahan Is. tolonglah beritahu Tasha dekat mana. Is nak jumpa dia mummy. Is nak minta maaf. Is bersalah dengan dia mummy. Tolonglah mummy. Is merayu.” Iskandar masih lagi tidak mahu berganjak. Dia tidak akan mengalah kali ini. rindunya pada sang isteri sudah tidak mampu dibendung lagi. Rasa bersalah yang tak tertanggung melanda setiap genap hatinya.

Tangan Datin Rose diraih sekali lagi. Tangan itu digenggam kejap. Dia cuba menyalurkan semua rasa bersalahnya agar Datin Rose memahami perasaannya ketika itu. Dia terlalu ingin berjumpa dengan isterinya semula. Dia menyesal dengan semua yang telah dia lakukan. Setiap anggota tubuhnya terasa sangat lemah ketika itu. Dia sepertinya tidak pedulikan lagi keadaan dirinya. Perutnya yang kelaparan akibat tidak menjamah sebarang makanan melainkan sekeping pizza di rumah Faiq semalam tidak dihiraukan langsung. Baginya dirinya sendiri sudah tidak bernilai lagi. Suami apakah dia, bila dia sanggup menyakiti isterinya sendiri sebegitu rupa?  Sungguh dia malu dengan dirinya sendiri. Sedangkan dahulu dia pernah berjanji dengan papa Natasha untuk melindungi Natasha sepenuh hatinya. Tetapi dia sendiri yang memungkiri janji itu. Dia malu!

“Iskandar al-Amin. Just one word you need to bear in your mind. Never! I’ll never gonna help you. Is sendiri yang halau dia. Jadi Is tak layak untuk dapatkan dia lagi. just let her go son. Dia pun manusia biasa. Dia ada hati. Dia ada perasaan. Mummy tak sanggup tengok dia kecewa lagi. Mummy tak ada jaminan yang Is tak akan sakiti dia lagi. Dia dah terlalu hancur untuk dihancurkan lagi Is. Satu benda yang mummy boleh pesan pada Is. Sudahlah nak. Biarkan dia pergi. She’s hurt enough.”  Datin Rose melepaskan tangannya dari genggaman Iskandar dan memegang wajah anaknya itu dengan kedua belah tangannya. Dia mendongak memandang wajah anaknya itu.

Dari wajah itu dia dapat lihat dengan jelas bertapa menyesalnya Iskandar. air mata yang tak berhenti mengalir di tubir mata anaknya jelas menunjukkan kekesalan yang teramat. Memang dia kasihankan Iskandar tetapi dia mahu memberikan pengajaran kepada Iskandar. dia tidak mahu jika dia menolong Iskandar sekarang Iskandar akan sewenang-wenangnya menyakiti Natasha lagi pada masa akan datang. Biarlah Iskandar pula yang merasai kekecewaan seperti Natasha pula kali ini. Supaya Iskandar akan lebih menghargai Natasha pada masa akan datang.

“Tapi Is tak sanggup mummy. Is tak sanggup. Is cintakan Tasha. Is sayangkan isteri Is. Memang Is bersalah. Tapi Is dah sedar. Is terlalu sayangkan dia mummy. Is tak boleh hidup tanpa dia. Is tak mampu mummy. Tolonglah Is mummy.” Iskandar mengesat air matanya.

Rasa kesal yang teramat sangat membuatkan dia tanpa segan mengalirkan air mata. Sungguh dia nanar ketika ini. Di mana dia perlu mencari isterinya? Dia buntu.

“I can’t. I’m sorry. You need to find her on your own, son. I can’t help you. “

“Tolonglah mummy. Is tak tahu nak cari Tasha kat mana. I just don’t know how mummy.”

“Is balik rumah. Fikirkan balik. Cuba kenang setiap memori Is dengan Tasha. Hanya Is yang ada jawapannya. Mummy tak akan bantu Is. Kalau Is nak cari isteri Is, Is kena usaha. Mummy tak mahu kalau mummy bantu Is sekarang nanti masa akan datang Is sakiti dia lagi. mummy tak sanggup tengok dia menderita lagi. You deserve this Iskandar.” Datin Rose bangun dari tempat duduknya tadi. Dan menuju naik ke biliknya di tingkat atas.

Iskandar hanya terkedu di tempat duduknya. Kata-kata mummynya terngiang-ngiang di telinganya. I deserve this? I deserve this? Yes. I deserve this. I’ve hurt her so much. Aku sendiri lukakan dia. Aku Nampak sendiri macam mana dia menangis. macam mana dia merayu. Ya Allah bertapa kejamnya aku. Bertapa dayusnya aku menyakiti amanah yang kau berikan kepada aku. Kasihan dia. Kenapalah aku sampai hati melukakan dia sebegitu rupa?

Tasha. Baliklah cinta abang rindu. Abang mohon ampun dari cinta. Abang sedar abang bersalah. Abang tak sepatutnya menyalahkan Tasha atas takdir yang Allah telah tetapkan. Abang terlalu ikutkan perasaan abang tanpa abang sedar abang dah melukakan hati Tasha seturuk-teruknya. Baliklah Tasha abang cintakan Tasha. Iskandar menekupkan mukanya di atas meja. Sehingga akhirnya tanpa sedar dia sudah teresak-esak. Sungguh dia sangat menyesali setiap perbuatannya terhadap Natasha.

Iskandar mengangkat muka apabila bahunya dipegang dari belakang. Dia berpaling mencari gerangan yang memegangnya itu. Harapannya biarlah Natasha yang memegang bahunya. Air mata yang mengaburi matanya dikesat supaya pandangannya lebih jelas. Ah… Daddy.

“Kenapa perlu menangis macam ni? Is yang bersalah kan? Ini yang Is nak kan?” Suara garau Datuk Adam menerpa gegendang telinga Iskandar. Lagi. Iya memang aku yang bersalah.

“Memang Is yang bersalah daddy. Tapi Is tak nak semua ni. Is tak nak Tasha pergi. Khilafnya Is daddy. Is tak pernah sedar bertapa pentingnya Tasha pada Is sampai Is sanggup buat dia macam tu sekali. Memang Is yang bersalah. Daddy. Tolonglah beritahu Is dekat mana Tasha. Daddy pasti tahu dia kat mana. Tolonglah Is daddy. Is mohon.” Datuk Adam yang bergerak duduk di hadapannya dipandang tepat.

“Ingat tak dulu Is pernah berjanji dengan daddy yang Is akan jaga Tasha sebaik mungkin. Dan ingat tak lagi yang daddy pernah janji kalau ada apa-apa yang terjadi Antara Is dengan Tasha daddy akan sokong Tasha. Jadi sekaranglah masanya kedua-dua janji tu dituntut. Is dah mungkiri janji Is untuk jaga Tasha. Is tak tepati langsung janji Is pada daddy. Dan sekarang ni daddy tunaikan janji daddy. Daddy tak akan bantu Is. Daddy akan sebelahkan Tasha. Kalau Is nak cari isteri Is, Is usaha sendiri. Dia isteri Is, Is lebih kenal dia daripada daddy. Kalau Is masih sayangkan dia, cari dia. Jangan tunggu sampai surat fasakh sampai ke rumah nanti baru Is nak bertindak. Usaha sampai dapat.” Datuk Adam bersuara tenang.

 Dari tadi dia sudah melihat semuanya. Iskandar yang berlari masuk ke dalam rumah. Iskandar yang merayu-rayu dengan Datin Rose. Iskandar yang menangis teresak-esak. Dia lihat semuanya. Tapi dia tidak mahu membantu anaknya itu sewenang-wenangnya. Dia ingin Iskandar benar-benar sedar akan kesilapannya dan berusaha sendiri untuk mencari isterinya.

Lama Iskandar terdiam. Janjinya dahulu? Iya. Dahulu dia pernah berjanji untuk menjaga Natasha sepenuh hatinya. Tetapi tanpa memikirkan janjinya dia telah mungkiri semuanya. Dia telah menjadi munafik. Padahal dia pernah berjanji dengan daddynya dan papa Natasha tetapi dia telah memungkiri semuanya. Lelaki jenis apakah aku ini?Wajah Datuk Adam dipandang lama. Air matanya menjadi beku untuk mengalir. Dia bagaikan terjaga dari lena mendengar kata-kata daddynya itu.

“Sudahlah Is. Pergi balik, muhasabah diri. Minta ampun dari Allah sebab dah mungkiri amanah yang dia berikan dan fikirkan balik sedalam-dalamnya di mana Tasha sekarang. Insha Allah Is akan dapat jawapannya. Pergi balik Is.” Datuk Adam bangun dari tempat duduknya kemudian menepuk bahu Iskandar sekali lagi dan menuju naik ke tingkat atas. Mujur sahaja dia tidak terlepas kata tadi. Hampir sahaja dia memberitahu tentang keberadaan Natasha kepada Iskandar apabila melihat wajah anaknya yang seperti sudah tidak berperasaan itu.

Iskandar berdiam lama sebelum bangun dari tempat duduknya. Benar aku perlu pulang. Aku perlu cari Tasha. Isteri yang aku cintai. Aku perlu minta ampun dari Allah dan dari Tasha sebab dah mendera perasaannya.Dia menaiki keretanya sebelum memecut laju pulang ke rumahnya.

“Tasha tunggu abang cinta. Abang akan bawa Tasha pulang ke rumah kita dan kita bina hidup baru bersama. Abang minta ampun atas semua kesilapan abang. Abang yang bersalah bukan tasha.” Dan sekali lagi air matanya gugur membasahi pipinya selari dengan kelajuan angin yang menerpa wajahnya.



Pintu utama rumah agam itu dibuka. Satu aroma yang cukup dia gemarkan dahulu menerpa ke hidungnya. Dia memandang segenap sudut rumah itu. Memori sewaktu kecilnya menerpa kembali ke mindanya. Di sinilah dia pernah bermain bersama Iskandar dahulu. Dia tersenyum lebar. Assalamualaikum kenanangan.

“Tasha. Beg ni mak letak di dalam bilik utama ya. Tasha rehat dulu ye nak. Tasha mesti penat dengan jalan yang banyak selekoh tadi. Kejap lagi mak dengan cik Som sediakan makan tengah hari.” Suara mak Timah mengejutkan Natasha dari lamunannya. Natasha berpaling memandang Mak Timah yang berada di belakangnya. Dia menangguk kemudian memberi laluan kepada Mak Timah dan Cik Som penjaga rumah agam ini untuk masuk ke dalam rumah.  

Natasha berjalan mengelilingi ruang tamu rumah agam itu. Matanya tertacap ke segenap sudut rumah itu. Bagaikan sebuat layar perak, semua kenangan lalunya bersama Iskandar di segenap ruang rumah agam itu. Entah kenapa, dia terlupakan semua itu. Dahulu sewaktu dia mula-mula berkahwin dengan Iskandar dia tak pernah teringatkan bahawa Iskandar ialah anak Datuk Adam. Padahal Iskandarlah teman sepermainannya sewaktu kecil. Iskandarlah cinta pertamanya. Tak pernah terlintas di fikirannya bahawa Iskandar ialah abang Aminnya dahulu. Natasha duduk di kerusi di hadapan piano yang dahulunya Iskandar pernah mainkan untuknya.

Mungkinkah kerana selepas Iskandar berlepas ke England Datin Rose sudah jarang berkunjung kerumahnya? Atau mungkinkah kerana Iskandar terlalu berbeza dari dahulu? Tak mungkin. Masa tu aku dah berumur dua belas tahun. Abang pun dah lapan belas tahun. Takkanlah aku boleh lupa macam tu je. tak logic betul. Natasha memejam mata cuba mengingati kembali penyebab dia terlupakan Iskandar.

Satu susuk bayangan lelaki di sebalik sehelai langsir terlintas di matanya ketika itu. Natasha segera mencelikkan matanya. Ah! Siapa lelaki tu? Dia memejamkan kembali matanya.  Rasa berdenyut di kepalanya cuba ditahan. Tangannya mencengkam kuat sisi piano yang berada di hadapannya. Bunyi mesin yang biasa didengarnya terngiang di telinganya. Sekali lagi bayangan lelaki itu muncul. Kali ini lebih jelas. Abang!

Natasha membuka matanya. Apa sebenarnya tu? Abang? Langsir. Dan mesin tu. mesin apa? Dan.. tiba-tiba bayangan yang jelas terlayar. Dari balik langsir dia ternampak bayangan Iskandar berdiri di tepi katil seorang gadis yang sedang terbaring kaku di sebelah katilnya yang hanya dipisahkan oleh sehelai langsir. Benar bunyi itu dia kenal. Bunyi itu bunyi mesin di hospital. Iskandar sedang meratap di sisi seorang gadis. Gadis yang tadinya datang bersamanya ke sini tadi. Gadis yang dia sedaya upaya cuba berusaha untuk mengeluarkan gadis itu dari dalam kereta yang sedang terbakar. Iya dia kenal gadis itu. Gadis itu yang hilang membawa kereta dengan laju dan hilang kawalan sehingga melanggarnya.

Abang Amin kenal gadis itu? Bunyi tangisan lelaki itu jelas meruntun hatinya. Doctor-doktor yang sedang berusaha menguruskan kecederaan di tubuhnya tidak dihiraukan langsung. Yang ada di fikirannya ketika itu hanyalah abang Aminnya yang meratap merayu supaya gadis itu bangun semula. Abang Amin yang merayu dengan melafaz kata cinta kepada gadis itu. Aku yang telah menyebabkan kekasih abang meninggal dunia. Akulah penyebab tangisan abang Amin. Ya Allah. Air matanya juga mengalir perlahan di pipi sebelum pandangannya kelam tanpa cahaya.

Natasha memegang kepalanya yang berdenyut kuat. Arggghh… sakitnya. Namun memori itu terus menerus  menerjah mindanya. Jadi. Kerana itukah dia langsung tidak teringatkan tentang Iskandar? kerana dia cuba lari dari kenyataan bahawa dialah penyebab kekasih Iskandar meninggal dunia. Kerana dia tak sanggup melihat Iskandar yang tersiksa. Kerana dia cuba memadamkan semua memori yang terlalu pahit itu? Melihat orang yang dia cintai terluka kerananya.


Ya Allah. Apakah rahsiaMu ini Ya Allah? Aku tak dapat meneka ketentuanMu Ya Allah. Andainya ini dugaan yang kau berikan untukku aku redha Ya Allah. Aku redha dengan serendah hati. Tetapi kau tunjukkanlah aku jalan yang benar untukku. Agar aku dapat meraih syurgaMu bersama suamiku. Bantulah setiap langkahku Ya Allah. Bantulah aku.

26 comments:

  1. ya Allah btpa sdih'y aq pabila mmbaca tdi...tpi lbih sdih lgi si is..
    na pa kau rsa is..?..oren..?
    tu lh kau skitkn lgikn ati idol q c tasha tu.....naa tu lh...
    (Ya Allah ngkau cptkn lh si is tuk mndptkn si tasha...AMINNN....dan ngkau permudahkan lh sgala urusan kak Tasha smua agr dya dpt update bab bru AMINNN)

    congrats sis....
    truskan usaha ya...dan jgn pdulikn sgla kata2x yg x bik yg dbrikn olh pmbca yg x reti tuk hrgai pngorbanan org...sya sntiasa skong sis...

    Y0u~My_iDoL....<3..

    zamaliah_Lieya

    ReplyDelete
  2. Ahhhhh... Akhirnya persoalan kenapa Tasha tak ingat langsung tentang Is dah terjawab. Terfikir juga masa chapter yang reveal Tasha cintakan Is sejak kecil lagi, and when he left to Aussie time Tasha dah umur 12, tak mungkinlah Tasha tak kenal Is langsung if family dorang memang berkawan...

    Hehehe... Cik Writer buat kejutan yang best di sini... Good job ^^

    ReplyDelete
  3. Hi cik writer tq updated chptr45 trfls sgt. Kashamida :)

    ReplyDelete
  4. Best2..cepat2lah jumpe balik..hehe. Thanka akak ;)

    ReplyDelete
  5. Touching Giler Sis Citer Ni . Btw Congrat . Best Sgt-ll . Nak Chapter Baru :D

    ReplyDelete
  6. keep it up!~besttt :)

    ReplyDelete
  7. best sngt.....bl nk dinovelkan....:-)

    ReplyDelete
  8. wah...terharunya plus so sad!!!! sis good job sis!!! next chapter harap-II boleh lah post cepat sikit dah x sabar ni!!! btw gomawo sebab post chapter nie :)

    ReplyDelete
  9. Good job writer . Semoga dapat membuat next n3 dengan baik

    ReplyDelete
  10. takleh sedih lagi ke..... btw singgah la ye ke http://semangatuntukku.blogspot.com/# :)

    ReplyDelete
  11. Akak penulis....sambunglah lagi....best ni...tapi yang cheer up punya lah pulak...tak pun yang thrill men-thrill pulak...tak pun cepat-cepatkan ending diaorang....dah tak sabar menunggu ni.....hehehehehehehe
    GOOD JOB!!!!!

    ReplyDelete
  12. sedih'y pulakkkk....tpi Terbaik larh...!!!!!! truskan usha yea.....
    smbung lgi2x.....pliizzzz ^_^

    ReplyDelete
  13. Jalan cerita yang menarik . Kita suka sangat. Good luck sis

    ReplyDelete
  14. entry 46 plzzz......

    ReplyDelete
  15. Bagus usaha mama dan papa Is buat macam tu... biar Is lebih menghargai Tasha .... berusahalah Is .....

    ReplyDelete
  16. Tahniah writer,anda telah berjaya membuat saya mengalirkan mutiara jernih tanpa henti apabila membaca bab "perang dingin" antara is dan tasha... waiting for the next entry. inform me kalau dah post next entry tau! twitter: @puteri_zanariah :) sayang writer!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hye darl.. insha allah saya akan cuba update bab 46 mlm ni.. n sorry saya x ada twitter..actually ada tp x active lag.. fb adalah yg..

      Delete
  17. sis..bab 46 sedang dinanti :)

    hehe...

    ReplyDelete
  18. Sis, tahniah!!good writer!!sy kagum dgn sis...jln citer yg menarik...ada pelbagai rasa...gmbira, sedih, hiba....truskan brkarya, sis!! Can't wait for the next episode....46!!!

    ReplyDelete
  19. Nak lagi kak writer ! Nak bab 46 kak ! Thanks kak . Best gila cerita ni . Hehe

    ReplyDelete
  20. best... sedih giler... setiap ayat sungguh menyentuh hati....

    ReplyDelete
  21. Assalamualaikum saya setia menanti n3 baru. Peminat dari jauh Zurich Switzerland

    ReplyDelete
  22. Akk .. i'm waiting for the next chapter .. akk cpt² upload ok ..

    ReplyDelete