Friday, September 27

My Hubby My Lecturer!!! bab 39

Nombor telefon Iskandar cuba didail beberapa kali. Telefon ditangannya direnung lama. Kenapa ni? Talian masuk tetapi tidak berangkat. Aku dah nak pergi ni. Dia ingin memaklumkan kepada Iskandar tentang kepergiannya ke klinik. Takut nanti jika tidak diberitahu nanti Iskandar mencarinya pula.

“Tak angkatlah Ara. “Ara yang sedang mengemas semua buku-buku yang baru dibelinya dipandang. Kemudian matanya memandang kepada Pak Ali yang sedang menunggunya di tempat parkir. Kasihan Pak Ali terpaksa menunggu lama di bawah terik matahari. Mana tidaknya sekarang sudah jam satu tengah hari.

“Dia dalam kelas kot.” Ara cuba menenangkan hati sahabatnya itu. Barangkali Iskandar sedang mengajar sekarang. Pasti Iskandar tidak perasankan telefonnya berbunyi. Ara tahu yang Iskandar sering meletakkan telefon dalam mode senyap. Jadi  mereka berdua tidak sepatutnya menganggu Iskandar.

Natasha menggaru kepalanya yang tidak gatal. Entah kenapa bagaikan ada sejuta kutu yang sedang berjoget-joget di atas kepalanya. Matanya memandang ke sekeliling kawasan universiti itu. Manalah tahu jika ternampak Iskandar di mana-mana. Tetapi apa yang dia Nampak hanyalah wajah-wajah pelajar lain yang memandangnya bagaikan suatu bahan yang menarik untuk diperhatikan.

Bukankah baru pagi tadi Iskandar mencangankan berita perkahwinan mereka. Sudah pastinya dia menjadi bahan utama di kampus sekarang. Beratus-ratus gadis yang kecewa dengan berita perkahwinan mereka itu. Iskandar kan pensyarah yang terkenal. Apa gelarannya? Haaa… 'Most Delicious Bachelor’ gelaran yang diberi oleh kelab penyiaran universiti. Jadi semestinya dia yang baru hari ini diperkenalkan sebagai isteri Iskandar akan menjadi bahan perhatian.

“Dah tu macam mana ni? Takkanlah aku nak pergi klinik ni tak bagi tahu dia dulu. Nanti dia cari aku macam mana?” Natasha mendail semula nombor telefon Iskandar. Hatinya berdoa supaya Iskandar menjawab telefonnya. Tetapi hampa. Dua kali dia membuat panggilan pun akhirnya terputus begitu sahaja.

“Kau mesej ajelah. Nanti mesti dia baca.” Cadang Ara. Beg Natasha yang berada di atas kerusi disandangnya. Kasihan pula jika Natasha yang mengangkatnya sendiri. Wajah Natasha jelas kelihatan sangat pucat menandakan dia benar-benar sedang tidak sihat.

“Ha’ahlah betul juga. Ok dah jom kita pergi sekarang. Eh. Beb. Terima kasih tau sebab sudi temankan aku ni. Kalau kau tak ada tadi terpaksa aku pergi sorang-sorang.” Natasha menaip laju mesej yang perlu dihantar kepada Iskandar. dia memaklumkan kepergiannya bersama Ara dan dia akan terus pulang ke rumah selepas ke klinik.

“Thanks apanya. Kau tu kawan baik aku. Susah senang aku dengan kau. Muka kau dah pucat macam zombie macam ni pun aku tak nak teman kau ke klinik memang tak layaklah kau nak panggil aku kawan kau. Dah jangan banyak cakap. Jom kita pergi sekarang.” Natasha tergelak bila melihat Ara membebel panjang. Ara dan membebel memang tak boleh dipisahkan.



Natasha menggenggam erat tangan Ara bila melihat doctor yang merawatnya masuk semula ke dalam bilik rawatan itu. Dia berdebar-debar. Satu rasa yang luar biasa mengusai dirinya ketika ini. Entah perasaan apa dia tidak pasti. Tetapi yang pastinya satu perasaan gembira dan berdebar memenuhi dirinya ketika ini.

“Tahniah. Berdasarkan ujian air kencing tadi, Puan disahkan mengandung tiga minggu. Suami puan tak ikut sekali ke? Selalunya bapalah yang terlebih exited dengan baby pertama ni.” Doktor yang berada di hadapan Natasha memandangnya. Senyuman manis diberikan kepada bakal ibu muda itu.

Ara segera memeluk Natasha. Berkali-kali dia mengucapkan tahniah kepada sahabatnya itu. Natasha pula berulang kali mengucapkan rasa syukur ke hadrat Ilahi. Sungguh sebak ialah satu-satunya perkataan yang sesuai untuk menggambarkan dirinya ketika ini. Genap enam bulan usia perkahwinannya hari ini dia dikhabarkan dengan berita gembira ini. Benar kata orang perancangan Allah sangatlah indah.

Padahal dahulu dia dan Iskandar sama-sama bertekad untuk berpisah setelah genap enam bulan perkahwinan mereka. Tetapi hari ini dia dikhabarkan dengan berita gembira itu. Sungguh perancangan Allah sangatlah indah kepada setiap hambaNya. Tangannya mengusap perutnya yang masih kempis. Ada satu nyawa di dalam rahimnya. Rasa sebak mengusai dirinya ketika ini. Dia berjanji pada dirinya sendiri dia akan melindungi nyawa hasil cintanya dengan Iskandar itu dengan sepenuh jiwa.

“Tak suami saya kerja, dia tak dapat ikut sekali.” Natasha yang masih lagi terkejut dengan perkhabaran  tergagap-gagap menjawab soalan .Doktor itu mengangguk faham.

“Oh iya ke? Tak apalah. Nanti saya bagi appoiment untuk puan datang lagi buat pemeriksaan lanjut. ini ada buku cara untuk menjaga kesihatan sewaktu mengandung. Buat masa sekarang ni Puan perlu jaga pemakanan. Jangan makan benda-benda yang berasid seperti nenas, belimbing, dan yang paling penting elakkan minum air berkanonat. Banyakkan makan banyak makanan yang mengandungi banyak protein, calcium and iron. Jangan buat kerja-kerja berat. Usia kandungan Puan sekarang ni masih sangat muda. Kandungan masih belum kuat lagi. Lagi satu, Puan akan mudah letih dan muntah-muntah. Tapi tak apa. Saya akan bagi vitamin untuk stamina Puan. Nanti bila datang untuk pemeriksaan kali kedua minggu depan saya akan bagi penerangan lebih lanjut lagi. Puan boleh ambil ubat diluar ye. Tahniah sekali lagi saya ucapkan.” Doktor itu tersenyum lebar melihat raut wajah Natasha yang nyata sangat sebak.

“Ara aku mengandung.” Ucap Natasha sebaik sahaja mereka melangkah keluar dari klinik itu. Tangan Ara digenggam erat. Sungguh, dia masih lagi tidak percayakan perkhabaran itu.

“Ya Allah beb. Aku tak tahulah nak cakap macam mana gembiranya aku sekarang ni. Hanya tuhan je yang tahu bertapa gembiranya aku. Macam aku pulak yang mengandung sekarang ni. Aku macam tak percaya je yang aku dah nak dapat anak buah dah. Tak sabarnya aku.” Natasha dipeluk erat. Rasanya bagaikan dia sendiri yang bakal mendapat anak.

“Aku pun Ara. Aku pun. Alhamdulillah.”




Natasha lincah memasak makanan kegemaran Iskandar. Meja makan dihias indah dengan alas meja yang baru, lilin, dan bunga mawar segar di dalam pasu tinggi. Cadangnya dia ingin membuat kejutan kepada Iskandar. pasti Iskandarlah orang yang paling gembira bila mengetahui berita ini. Zuriat pertama mereka. Bukankah semenjak dua menjak ini Iskandar sering mengatakan dia mahukan cahaya mata sendiri.

Sekarang Allah sudah makbulkan doanya pasti dia sangat gembira setelah mendengar berita ini. Jam di dinding dipandangnya. Sudah pukul enam setengah petang. Sudah agak lambat dari waktu biasa Iskandar pulang ke rumah jadi bila-bila masa dari sekarang Iskandar akan pulang.

Bunyi pintu yang dibuka membuatkan Natasha menjadi teruja. Dia segera menuju ke pintu untuk menyambut Iskandar yang baru pulang. Muka masam Iskandar yang muncul di sebalik pintu membuatkan Natasha terhenti untuk menyambut Iskandar dengan riang. Kenapa? Apa yang berlaku? Ada sesuatu yang berlaku di universitikah? Abang penat kot. Tak apalah biar aku layan dia je. Mesti sekejap lagi dia akan ok.

“Assalamualaikum abang. Lambat abang balik. Tash…” Belum sempat Natasha menyalami tangan Iskandar, Iskandar sudah menepis tangan Natasha. Natasha yang rancak bersuara tiba-tiba terhenti bersuara bila Iskandar menepis kasar tangannya. Natasha terkedu dengan perbuatan Iskandar.

Apakah yang terjadi sebenarnya? Tak pernah sekalipun Iskandar mengasari dia seperti itu. Iskandar yang berjalan meninggalkannya dipandang dengan seribu tanda tanya. Natasha yang masih lagi terkejut dengan perbuatan Iskandar itu mengekori Iskandar dari belakang. Apa yang berlaku sebenarnya ni? Aku ada buat salah dengan abang ke? Ke dia marah aku sebab tak bagi tahu dia masa nak ke klinik tadi? Tapi aku kan dah mesej dia.

“Abang. Abang ada masalah ke? Tasha ada buat salah dengan abang ke?” Natasha terus menyoal Iskandar bila Iskandar menapak laju masuk ke dalam bilik.

Dia keliru dengan perbuatan Iskandar itu. Dadanya sebak dengan perbuatan Iskandar. Selama enam bulan perkahwinan mereka tak pernah sekali pun Iskandar berkelakuan begitu. Iskandar tidak pernah berkasar. Kalaupun Iskandar marah dia akan lantang menyuarakan kemarahannya dan mudah dipujuk. Tetapi kali ini tidak sepatah pun soalannya dijawab.

Beg besar milik Iskandar dikeluarkan dari dalam almari. Natasha terpinga-pinga dengan kelakuan Iskandar itu. Dia hanya mampu berdiri tegak di sisi katil memandang segala perbuatan Iskandar. Iskandar mengambil beberapa helai bajunya kemudian dimasukkan ke dalam beg itu. Barang-barangnya yang lain juga diangkat masuk ke biliknya sebelum ini.

Setelah selesai memindahkan semua barangnya Iskandar berpaling memandang Natasha. Isterinya yang sudah mula menangis itu dipandang tanpa sebarang rasa. Wajah Natasha ditatap lama. Wajahnya tegang. Rasa benci membuak-buak bersilih ganti dengan wajah Intan.

“Hari ni genap enam bulan perkahwinan kita. Dah sampai masanya kita akhiri perkahwinan ni. Aku dah dapat apa yang aku nak. Aku dah muak hidup dengan kau. Mengikut pada perjanjian kita genap enam bulan perkahwinan ni, kita akan berpisah. Jadi dah sampai masanya aku tinggalkan pembunuh macam kau.” Iskandar keluar dari bilik itu dan terus menuju ke biliknya.

Natasha tersentak mendengar kata-kata Iskandar. Mengapa Iskandar berkata begitu? Aku pembunuh? Tak pernah sekali pun aku lakukan jenayah. Kenapa mesti buang aku? Tangisannya semakin menjadi-jadi. Air mata membasahi seluruh pipinya. Natasha segera mengejar Iskandar. Dia turut melangkah masuk ke dalam bilik Iskandar.Legan Iskandar dipegangnya. Tangannya ditepis kasar sekali lagi.

“Abang. Apa maksud abang? Tasha tak faham. Abang tolonglah jangan buat Tasha macam ni. Apa salah Tasha? Abang kata abang ikhlas sayangkan Tasha. Cintakan Tasha. Kenapa buat macam ni?” Natasha masih lagi berusaha menggapai tangan Iskandar. Dia buntu dengan kelakuan Iskandar itu. Dia tak tahu apakah sebenarnya yang terjadi.

“Kau tanya aku kenapa? Kau tanya aku kenapa? Cuba kau fikir baik-baik. Kau layak ke nak hidup dengan aku? Perempuan macam kau tak layak nak berdiri sama dengan aku. Tak layak jadi isteri aku. Perempuan pembunuh macam kau tak layak jadi isteri aku. Kau dah bunuh Intan kau tahu. Dasar pembunuh!” Suara kasar Iskandar menyentak jiwa Natasha. Kakinya terasa tidak mampu berdiri lagi. Dia terduduk di tepi kaki Iskandar.

“Kenapa abang kata macam tu? Tash… Tasha tak pernah kenal kak Intan macam mana Tasha boleh bunuh dia.” Suara Natasha semakin tenggelam dalam tangisan. Hancur jiwanya mendengar tuduhan Iskandar itu. Suami yang sangat dicintainya menuduhnya dengan tuduhan yang sangat berat sebegitu. Malah menghinanya lagi. Hancur luluh hatinya ketika itu.

“Memang kau tak kenal Intan. Tapi cuba kau cerita macam mana kau dapat parut belakang bahu kau tu? Sebab kemalangan dengan kaulah Intan meninggal tahu tak. Sebab nak elakkan kau yang melintas jalan Intan aku pergi tinggalkan dunia.” Iskandar memandang tepat wajah Natasha yang sedang menangis teresak-esak itu. Rasa kasihan melihat isterinya menangis begitu timbul dalam hatinya tetapi rasa marah tentang hal Intan lebih banyak mengusai dirinya ketika itu.

Esak tangisan Natasha terhenti. Dia benar-benar terkejut mendengar kata-kata Iskandar itu. Kak Intan meninggal keranaku? Ya Allah. Betulkah? Kenangan sewaktu dia menghadapi kemalangan dahulu terimbau kembali di mindanya. Masih dia ingat kejadian yang berlaku pada  hari terakhir dia sebagai pelajar sekolah menengah empat tahun dahulu.

Natasha memandang jam di tangannya. Sudah pukul empat petang ni. Mana papa ni. Kata nak ambil aku. Tapi tak datang-datang pun lagi. Sudahlah panas macam ni. Lapar pulak tu. Dia memandang ke sekelilingnya. Sudah tidak ada sesiapa lagi. Kalau ada pun mungkin di dalam kawasan sekolah. Yang menanti di ambil sepertinya hanya dia seorang sahaja.

Dia memandang telefon awam di seberang jalan. Patut ke aku telefon papa ye? Tak pun telefon Pak Ali? Tudung di kepalanya yang semakin melurut ke bawah dibetulkan sedikit. Natasha menyeluk tangannya ke dalam poket bajunya beg duit berwarna ungunya dikeluarkan dia membelek isi beg duit itu untuk mencari duit syiling. Haa… ada tujuh puluh sen. Cukuplah untuk telefon papa.

Natasha menggalas semula beg sandangnya yang terletak di atas lantai. Dia bangun dari silanya. Dia melintas jalan yang lengang itu sambil tanganya sibuk mengira duit yang sepatutnya digunakan untuk menelefon papanya tanpa menyedari sebuah kereta sedang meluncur laju ke arahnya. Bamm!!! Natasha dilanggar dan melambung ke udara sebelim jatuh ke atas jalan raya semula. Perkara terkakhir yang dia ingat sebelum dia tidak sedarkan diri ialah bunyi kereta itu melanggar pokok besar yang berada di seberang jalan.

Segala ingatannya tadi membuatkan dia kembali menangis. Jadi maknanya pemandu itu meninggal dunia. Kenapa dia tidak pernah diberitahu tentang perkara itu? Kenapa mama dan papanya memberitahunya bahawa pemandu itu selamat dan hanya mengalami kecederaan kecil. Patutlah setiap kali dia meminta untuk berjumpa dengan pemandu itu ibu bapanya membantah. Rupa-rupanya pemandu itu telah meninggal dunia. Satu persatu air mata jatuh semula membasahi pipinya. Memang salah aku. Aku yang melintas tak pandang keliling dahulu. Memang aku yang bunuh kak Intan.

Natasha bangun perlahan-lahan dari duduknya. Dia mendongak memandang wajah yang dicintainya. Ya Allah bertapa dia menderita kerana aku. Bertapa dia menderita kehilangan orang tercinta dalam hidup dia. Bersalahnya aku Ya Allah. Air mata yang laju membasahi pipinya dibiarkan saja. Dia sudah hilang rasa untuk mengelap air matanya. Biarkan air mata kekesalan itu terus turun membasahi pipinya dia tak kisah.

“Abang. Tasha tak tahu pasal ni. Malah Tasha tak tahu pun yang pemandu tu meninggal dunia. Papa dengan mama beritahu yang pemandu tu cuma cedera ringan lepas Tasha bangun dari koma dua minggu lepas kemalangan. Tapi memang pun salah Tasha. Tasha yang dah sebabkan kematian kak Intan. Maafkan Tasha sebab Tasha abang kehilangan orang yang abang cintai. Orang yang paling abang sayangi. Tasha tak pernah rancang semua ni akan terjadi. Tasha hanya mampu minta maaf. Tasha minta maaf sebab tak pernah sedar diri yang Tasha ni sebenarnya tak layak untuk abang. Maafkan Tasha.” Usai sahaja berkata-kata Natasha keluar dari bilik Iskandar tanpa menanti reaksi Iskandar. Dia melangkah masuk ke dalam biliknya dan pintu bilik ditutup.

Sebaik sahaja pintu bilik di tutup Natasha sudah tidak mampu untuk berdiri lagi. Dia terduduk tanpa tenaga di belakang pintu biliknya. Dadanya terasa sesak dengan tangisannya yang semakin menjadi-jadi. Abang. Kenapa abang sanggup lukakan hati Tasha? Tasha cintakan abang sepenuh hati. Abanglah dan anak kitalah segalanya yang Tasha ada sekarang. Tasha tak pernah minta semua ni terjadi. Tasha tak pernah minta kemalangan tu berlaku. Kalau abang tak pernah cintakan Tasha kenapa mesti menipu yang abang cintakan Tasha? Kenapa mesti curi hati Tasha? Kenapa mesti buat Tasha bergantung sepenuhnya kepada abang. Tasha cintakan abang.

 Tangannya dilekapkan diperutnya. Assalamualaikum anak mama. Maafkan mama sebab tak dapat perkenalkan baby pada papa buat masa ni. Baby temankan mama ye. Papa dah tak sayangkan mama lagi. Akhirnya Natasha hanya mampu menangis dan terus menangis sehingga terlelap bersandarkan pintu biliknya.


38 comments:

  1. Replies
    1. sabarlah yang.. akan bahagia jgk nanti...

      Delete
  2. gini ler pulak jdnye....bila nk continue...xsabo nk tau ..

    ReplyDelete
  3. Hi cik writer..sad nyer :( hukhukhukk...xsabar nk bca nx chptr

    ReplyDelete
    Replies
    1. hye syg.. sabarlah yang.. akan bahagia jgk nanti...

      Delete
  4. Iskandar yang lalu biarlah berlalu... yang pergi x kan kembali bila awak bercerai ....
    Cubalah bawa berbincang ... kasihan Natasha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iskandar ni sebenarnya selalu tenggelam dengan perasaan.. x apa yg.. nanti bahagia jgk dia

      Delete
  5. sedihnya... nape pndek plak rse bab nie.. hehehe.. x xbr nk tau next n3.,.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..sabarlah yang.. akan bahagia jgk nanti... panjanglah bab ni syg.. 9muka surat tau.. yg lain2 tu 7 je plg panjang

      Delete
  6. sedihnye citer nie...cian natasha...:( xsbr nk bc next n3.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar ye yang.. akan bahagia jgk nanti...

      Delete
  7. sian natasha.... bab nie sedih sngt la...

    ReplyDelete
  8. tak sangka.gitu plak citenye ...
    ada kelainan :D best!!

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. sabarlah yang.. akan bahagia jgk nanti...

      Delete
  10. INI SEMUA SALAH HAIKAL !!!

    ReplyDelete
  11. Replies
    1. x boleh syg.. saya dah dapat tawaran utk dibuat penerbitan.. kalau saya buat enovel copyright saya x valid lg syg,...

      Delete
  12. siannye Tasha huhuhu

    ReplyDelete
  13. Dh semakin menarik... Ada unsur suspen... Best!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. sabar ye yang.. satgi Is mati tau..

      Delete
  14. Bila nk continue? N napa x buat novel ja.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang.. saya sebenarnya bz sgt dgn saya punya study.. saya menulis ni pun masa saya free je.. maaf sbb lambat sgt update.. saya mmg buat novel pun ni sayang.. :)

      Delete
  15. waaaaa... sedohnya, smpai menangis... ni la bahana bangun tido jer bukak novel ni... nak new n3..

    tahniah cik writer.. gud job & gud luck 4 ur writing..

    penulisan yg sangat menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. laaa... sorry sayang.. ayoyo.. sampai menangislah pulak...thanks for reading honey

      Delete
  16. Aduhai...penasaran sungguh jiwa akk waktu nie..rasa nak balik jerk terbang ke malaysia nak jumpa cik penulis....tq la sbb buat akk sedih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaa.. alamak... jauhnya.. akk duduk mana ni? nanti balik Malaysia kita hug2 ye.. x mau sedih2.. depa bersatu jugak nanti...

      Delete
  17. eeeee!!! geramnyer dgn nasi kandar nie!!! dah la die dah mengaku yg tasha tu isteri die depan semua org... apa akan jadi dgn tasha nanti?? kesian die... mesti haikal gembira x terhingga skarang nie kan... maklumlah... haikal kan gila... dah tau tasha tu dah kahwin sibuk lagi nk ganggu

    ReplyDelete
  18. sedihnya..best...tq..dik tasha, buatkan akk jadi muda (bila mama membaca novel) lupa kerja penuh dreaming.....heeehee...

    ReplyDelete