Tuesday, August 27

My Hubby My Lecturer!!! bab 33

“Penat cinta?” Natasha hanya mengangguk lemah bila mendengar suara Iskandar.

Kepalanya diangkat sedikit. Kelihatan Iskandar sedang sibuk mengangkat beg masuk ke dalam bilik pakaian. Ahhh.. selesa sungguh katil yang empuk dan tersangat luas ini. Bau udara laut membuatkan dirinya tenang. Selasanya… Natasha mengepak-ngepakkan tangan dan kakinya berkali-kali. Luas sungguh katil ini. Saiz apa ye? Katil di rumahnya saiz king tetapi katil ini lebih luas lagi dari katilnya. Ah.. lantaklah. Yang penting katil ni tersangatlah selesa.

Iskandar menghempaskan diri di sebelah Natasha setelah selesai meletakkan beg baju di dalam bilik. Bukannya tak ada butler yang boleh membuat kerja itu. Tetapi dia sengaja tidak mahu butler itu berada di dalam bilik ketika ini. Waktu ini hanya untuk mereka berdua.

“Sayang kenapa tak buka tudung dulu. Sakit kepala nanti.” Pipi Natasha diusap lembut.

“Penatlah abang.” Natasha merengek. Dia menoleh memandang Iskandar yang berbaring di sebelahnya.

“Penat? Penat apanya? Abang yang angkat semua beg kan sayang.” Iskandar tergelak kecil.

Nak penat apanya? Dari KL lagi dia yang mengangkat semua beg. Natasha hanya berlenggang membawa beg tangannya sahaja. Sepatutnya yang mengadu penat itu ialah dia bukan Natasha. Hidung Natasha yang mancung ditarik lembut.

“Sakit… tak maulah tarik hidung kita. Tahulah hidung kita tak mancung terpacak macam hidung dia.” Tangannya laju menggosok hidungnya. Kemek hidung aku!

“Dah tu. Penat tak bersebab kenapa?” Iskandar menarik Natasha kedalam pelukannya. Mahu hilangkan semua rasa penat yang bertamu.

Penat kerana dari pagi berkejar ke aiport. Mujur ada Pak Ali yang menghantar mereka. Kalau tidak pasti mereka terlambat. Kemudian sampai ke Terengganu terpaksa pula mengambil teksi ke Jeti Merang. Kemudian naik pula bot ke pulau redang ini. Bukan dia tak boleh  menaiki kapal terbang terus ke lapangan terbang Redang. Tetapi dia sengaja mahu mencipta kenangan dengan Natasha. Sengaja mahu merasa penat berjalan jauh bersama.

“Penatlah bang. Tasha tak biasa naik bot. Tasha jadi pening. Itu yang penat tu.” Natasha menerangkan keadaan sebenar. Tetapi sebenarnya bila dipeluk Iskandar segala penat yang dirasainya tadi bagaikan hilang serta merta. Sayang suamilah katakan.

“Kesian isteri abang. Meh sini abang bukakan tudung.”

Iskandar terus duduk. Kepala Natasha diangkat dan dibaringkan ke atas ribanya. Dengan berhati-hati dia menanggalkan tudung isterinya. Rambut Natasha yang panjang diuraikan supaya lebih selesa. Kemudian dia berbaring semula di sebelah Natasha dan memeluk isterinya itu semula. Natasha menghadiahkan ciuman di telapak tangan Iskandar.

“Tidurlah sayang. Petang nanti kita bangun makan.” Iskandar bersuara lembut.

Dia pun terlalu penat sebenarnya. Rasa kantuk semakin menguasai dirinya bila suhu air cond menyejukkan bilik itu. Akhirnya mereka berdua terlelap dalam pelukan masing-masing. Mujur mereka sempat menunaikan solat jamak ketika di jeti tadi. Kalau tidak pasti mereka terlepas solat asar.



Natasha menggeliat sedikit. Lega rasanya dapat tidur menghilangkan penat di badan. Iskandar di tepi dirabanya. Eh tak ada? Natasha segera membuka mata. Iskandar tak ada? Di mana dia? Ya Allah. Dah gelap ni. Pukul berapa ni? Jam di dinding dipandangnya. Pukul tujuh setengah! Aku tak solat maghrib lagi. Natasha segera berlari ke bilik air. Tak ada masa nak mencari Iskandar sekarang. Solat lebih penting.

Selesai memberi salam Natasha meraup tangan ke mukanya. Bunyi dari ruang tamu membuatkan Natasha tahu yang Iskandar berada di dalam chalet itu. Natasha buat tak endah. Dia meneruskan bacaan doa dan zikrullah. Lega rasanya kerana sempat menunaikan solat maghrib. Natasha menjamakkan solat maghrib dengan solat Isyak supaya senang untuknya ke mana-mana selepas ini dan tidak takut kerana melewatkan solat. Telekung dibuka dan dilipat. Kemudian diletakkan semula ke dalam bilik pakaian.

Natasha menuju ke ruang tamu untuk mencari Iskandar. Perutnya bergangnam style kerana  kelaparan. Kali terakhir dia makan ialah selepas solat zohor semasa di jeti Merang tadi. Malam ni nak makan apa ye? Nak kena check ni apa yang sedap dekat The Taaras. Dekat Terengganu ni apa yang sedap ye?  Nasi Dagang pun sedap. Keropok lekor. Slurp… sedapnya semua tu.

“Abang.” Natasha memanggil Iskandar apabila melihat Iskandar tidak ada di ruang tamu.

Matanya melilau ke sekitar ruang tamu. Malah ke balkoni juga direnungnya. Iskandar memang tak ada di situ. Pelik. Rasanya baru sepuluh minit lepas dia terdengar bunyi dari ruang tamu. Dia pasti Iskandarlah yang berada di ruang tamu itu tadi. Dia cam dengan bunyi tapak kaki Iskandar. Tetapi di mana Iskandar? Takkanlah dalam sekelip mata Iskandar hilang macam chipsmore.

“Abang.” Panggil Natasha sekali lagi.

Natasha menyelak langsir yang menutup sedikit pandangannya dari balkoni. Tak ada juga. Ke mana dia? Natasha melilau lagi mencari Iskandar. Entah ke mana dia pergi. Tadi ada sekarang hilang pula. Tiba-tiba matanya tertangkap sebuah kotak berwarna coklat terletak elok di atas sofa. Natasha segera mendapatkan kotak itu.

Kotak apa ni? Rasanya waktu masuk tadi tak ada kotak ni pun. Cantik betul kotak ni. Wangi pulak tu. Untuk siapa ni? Tak ada nama pun. Nak curi tengok sikit boleh? Hik hik… Dia memandang ke kanan dan kiri. Cuba tengok line clear atau tidak. Muehehe..

Natasha membuka kotak itu. Mulutnya ternganga melihat isi kotak itu. Tangannya sedikit terketar mengeluarkan isi kotak itu. Subahalallah.. cantik sungguh sehelai gaun labuh bewarna putih dan  lavender pink. Gaun yang indah berlengan panjang dan dihiasi dengan hiasan manik dan lace yang serba indah. Beserta dengan sehelai selendang half moon bewarna lavender pink yang sarat dengan hiasan manik yang pelbagai. Natasha terpegun melihat indahnya gaun itu. Rekaannya ringkas tetapi sangat indah.

Selendang yang berada di dalam kotak dikeluarkan. Tiba-tiba sekeping kad jatuh dari dalam lipatan selendang itu. Natasha segera mengangkat kad yang telah terjatuh di atas lantai itu. Tulisan ‘Kepada Cinta’ yang berada di hadapan sampul kad jelas menunjukkan tulisan Iskandar membuatkan Natasha tersenyum. Kad itu dibuka dengan berhati-hati. Kad kulit. Kad ini akan disimpannya sampai bila-bila. dia berjanji.

Cinta. See you at the beach.
p/s: Please don’t be late hon. I’m starving to death. Gwiyomi.

Natasha tergelak besar bila terbaca perkataan gwiyomi di akhir kad itu. Apa pulak kena mengena dengan gwiyomi ni. Lawak betullah dia ni. Natasha segera menuju ke dalam bilik untuk menukar baju. Malam ini dia akan berhias secantik mungkin untuk Iskandar. Malah dia ingin berhias lebih cantik daripada sewaktu mereka bernikah dulu.

Bedak, celak, maskara, pembayang mata, pemerah pipi, gincu, semua dikenakan diwajahnya. Mujur dulu Ara pernah bertutorial kepadanya. Kerana kata Ara dia perlu melawa di hadapan suaminya. Kalau tidak mahu comot juga wajahnya malam ini. Maklumlah, tak pernah mengenakan make up sendiri. Segalanya terasa kekok. Tetapi dia gagahkan juga perasaan kerana dia ingin kelihatan cantik di hadapan Iskandar malam ini. Biar malam ini menjadi malam yang istimewa buat mereka.

Natasha melilitkan selendang di kepalanya, mujur Iskandar memilih half moon. Kalau Iskandar memilih selendang jenis panjang payah dan lama juga dia terpaksa melilit. Jam di dinding dikerling. Sudah pukul lapan. Kasihan Iskandar pasti dia lapar. Natasha memandang figurannya sekali lagi di dalam cermin. Dia tersenyum dengan hasilnya sendiri. Bolehlah dari tak ada. Natasha segera menyambar telefon bimbitnya dan segera keluar dari bilik chalet. Natasha tergamam bila terdapat sepasang kasut bertumit tinggi berada di hadapan pintu.

Aduh… nak kena pakai kasut ni ke? Tak laratlah nak jalan nanti. Tapi cantiknya kasut ni. Warna sama dengan baju. Corak  hiasan dia pun sama dengan yang ada kat baju. Pandai juga Iskandar ni memilih barang. Semuanya sepasang. Dari kepala sehingga ke kaki. Semuanya sedondon. Mahu tak mahu Natasha terpaksa juga menyarungkan kasut itu. Dia melangkah dengan penuh yakin dengan misi mencari Iskandar di tepi pantai.

Kat mana sebenarnya aku nak kena cari dia ni? Aduhai.. dah dekat pukul lapan sepuluh minit ni. maknanya dah sepuluh minit aku menapak tepi pantai ni. Dia ingat pantai ni kecik ke? Bagitahulah tempat yang spesifik sikit. Senang aku nak cari. Tak pun buat anak panah ke tunjuk kat mana dia. Ini tidak. Dah naik patah dah kaki aku ni berjalan sepanjang pantai ni. Sudahlah pantai ni sunyi je. even terang benderang pun seram aku. Bulu romanya mula meremang. Segala cerita yang tak elok mula berlegar di mindanya.

Aduhai encik kepala tolonglah bekerjasama sikit. Sengaja je nak buat aku takut tahap gaban kan. Natasha mula berpaling untuk ke chalet semula. Cadangnya dia ingin menyuruh butler yang bertugas menjaga chaletnya untuk menghantarnya ke tempat Iskandar.

“Sayang.”

 Natasha hampir terjatuh bila ditegur dari belakang. Jantungnya terasa mahu gugur ketika itu juga. Hilang semua semangatnya buat seketika. Dia terkaku sebentar. Dia berpusing ke arah suara itu. Nafas kelegaan dihelanya. Iskandar rupanya. Iskandar segera dipeluknya. Hilang semua rasa takut yang dihadapinya sebentar tadi.

“Hey sayang. Kenapa ni? Terkejut sangat. Dari jauh abang nampak sayang pusing nak balik ke chalet itu yang abang terus kejar sayang tu. Dah. Dah jangan takut abang ada ni.”

 Iskandar mengusap-usap belakang Natasha. Natasha yang sudah kembali tenang merungkai pelukannya. Selendang dikepalanya dibetulkan sedikit. Dia mendongak memandang Iskandar. Senyuman yang manis diberikann kepada Iskandar.Dia masih tak lupa dengan rancangannya tadi untuk kelihatan cantik dihadapan mata Iskandar.

Iskandar terpegun memandang Natasha. Ya Allah! Cantiknya dia! Selama ini Natasha memang terlalu cantik baginya. Tetapi pada malam ini, Natasha terlebih luar biasa cantiknya. Terlalu cantik sehingga dia tak mampu bersuara. Matanya hanya meneliti setiap inci wajah Natasha. Setiap inci terlalu cantik baginya. Tak ada sebarang cela. Jantungnya berdegup kencang lebih kencang dari yang selalu dialaminya. Sehingga dia sendiri dapat mendengar bunyi degupan jantungnya walaupun bunyi ombak menghempas pantai agak kuat.

“Abang. Tadi abang kata abang lapar. Jom kita makan.”

Suara perlahan Natasha menyedarkan Iskandar semula. Iskandar tersengih mengenangkan dirinya yang terpegun luar biasa dengan kecantikan isterinya. Rambutnya yang disisir rapi diraup ke belakang. Baju tuxedo hitam yang dipakainya dibetulkannya sedikit untuk menyembunyikan sengihannya tadi. Malu jika dilihat Natasha yang dia terpegun dengan kecantikan Natasha. Eh. Nak malu apanya. Dia kan milik aku sepenuhnya. Apalah aku ni pun.

“Oh sorry sayang. Jom kita makan. Abang dah sediakan tempat istimewa kat depan sana.” Iskandar menunjukkan jarinya ke hadapan tanda tempat yang patut mereka tujui.

Iskandar menghulurkan lengannya untuk dipaut Natasha. Natasha menyambut huluran Iskandar dengan senang hati. Mereka berjalan beriringan di tepi pantai yang diterangi degan cahaya bulan penuh. Natasha cuba mengawal langkahnya yang agak tidak teratur kerana memakai kasut tinggi di atas pasir pantai. Kasutnya asyik tenggelam di dalam pasir dari tadi. Nak buka kasut pula dia takut jika kaki dan hujung bajunya akan kotor. Akhirnya dia terpaksa menahan rasa tidak selesa itu sahaja.

“Kenapa sayang?” Iskandar menunduk memandang Natasha yang kelihatan agak tidak selesa.

“ Tak ada apa. Cuma, kasut ni asyik jerluslah. Susah sikit Tasha nak jalan.” Natasha menunduk memandang kasutnya. Kemudian memandang Iskandar semula. Iskandar juga turut memandang ke kaki Natasha.

“Laa.. kenapa tak cakap dari tadi. Meh sini.”

Iskandar terus mencempung Natasha dan dia berjalan dengan penuh gagah. Natasha yang berada di pangkuannya di pandang dengan penuh rasa cinta. Matanya yang indah itu turut dipandang Natasha. Rasa bahagia memenuhi seluruh jiwanya. Malam ini dia akan mencurahkan semua rasa cintanya kepada Natasha. Itu azamnya.



Natasha terpegun melihat tempat yang disediakan oleh Iskandar. Entah berapa kali punya terpegun malam ini pun dia tak pasti. Yang pastinya terlalu banyak kejutan yang dia terima. Khemah beratap rumbia dan dihiasi dengan kain putih disertai dengan meja dan kerusi bewarna putih yang dililit dengan bunga lili putih dan dihiasi dengan taburan bunga mawar merah di merata tempat membuatkan tempat itu tampak begitu indah sekali. Lilin bewarna merah hati di atas meja juga membuatkan suasana begitu romantik sekali. Jari-jemari Iskandar digenggamnya kuat. Sungguh. Dia bahagia saat ini.

Iskandar bangga melihat Natasha kelihatan gembira dengan persediaannya. Dia berbangga kerana telah membuatkan Natasha gembira. Dia juga turut bahagia. Senyuman Natasha. Kerlingan mata Natasha. gerak tubuh Natasha semuanya membuatkan dia bertambah jatuh cinta kepada isterinya itu. Kerusi di tempat duduk Natasha ditarik. Dia mempelawa Natasha duduk. Dia turut duduk di kerusi di hadapan Natasha.

 Iskandar mengangkat tangannya tanda menyuruh makanan disediakan. Segalanya telah dirancang dari petang tadi lagi. Dia telah berurusan dengan pihak resort untuk menyediakan tempat terbaik ini buat mereka malam ini. Sebaik sahaja Natasha tidur petang tadi dia segera keluar untuk menyediakan kejutan buat isterinya seperti yang dirancangnya sebelum datang ke sini. Beberapa hari dia habiskan untuk mencari lokasi terbaik buat bualn madu mereka ini. Akhirnya The Taaras resort menjadi pilihannya kerana memiliki chalet khas di tepi pantai dan mempunyai privasi yang tinggi. Dia sukakan itu.

Lagipun pihak resort mudah menyediakan lokasi makan malam istimewa di tepi pantai kerana mereka mempunyai kawasan pantai yang luas milik mereka. Jadi tidak menjadi masalah bagi mereka untuk menyediakan semua itu degan bayaran yang setimpal. Sudah lama Iskandar merancang untuk makan malam dengan Natasha dalam suasana begitu. Akhirnya tercapai juga.

Makanan dihidangkan oleh pelayan membuatkan Iskandar tersentak dari lamunan. Dia tersenyum memandang makanan yang tiba. Rasa lapar yang dirasainya sejak tadi seperti memaksanya untuk makan dengan segera. Dia mempelawa Natasha untuk makan. Mereka berbual mesra sepanjang waktu itu. Ada sahaja perkara yang menjadi bahan bualan mereka. Natasha asyik ketawa dengan lawak tak cukup akal yang diutarakan oleh Iskandar. Iskandar memang sengal!

Natasha mengelap mulutnya dengan napkin. Kenyang rasanya menghadap makanan kegemaran Iskandar yang kini juga menjadi makanan kegemarannya, spaghetti Bolognese. Ahh… kenyang yang teramat ni. Kalau macam ni selalu gemuk aku. Eleh. Padahal selama ini dia makan sebanyak mungkin tak pernah gemuk pun. Kalau dah memang baka kurus taka da maknyanya nak risau gemuk. Arwah mamanya dahulu sehingga tua pun badan masih solid tanpa perlu dijaga.



“Sayang. Shall we dance?” Iskandar menghulurkan tangannya kepada Natasha. Tubuhnya dibongkokkan tanda menghormati pasangan.

“But I can’t dance. I don’t know how.”

“Tak apa. semua orang boleh menari. Jomlah.” Iskandar masih lagi menghulurkan tangannya menanti disambut Natasha.

“Hurrrmm.. Tasha tak boleh menari. Tapi Tasha ada tengok cerita Innocent Step. Mungkin itu boleh membantu.” Natasha berkata selamba.

“Haha… boleh je sayang. You just follow my step. Insha Allah ok.” Iskandar ketawa besar mendengar kata-kata Natasha. Ada ke kata macam tu.

Natasha mengetap bibir mendengar tawa Iskandar.  Betul apa. Kan dah kata memang tak tahu nak menari. So the best way it to practice what we saw from movie. Itu pun kalau berjayalah. Kalau tak Berjaya tutup muka sampai esok pagi. Tapi minta-minta berjayalah. Kalau tidak buat malu je. Keturunan Syed Firdaus Akhlam tak tahu menari sampai terpijak kaki orang. Adusss.. malu tujuh keturunan.

Huluran tangan Iskandar disambutnya. Mereka berjalan sedikit ke tepi khemah. Tiba-tiba lagu You and Me berkumandang entah dari mana Natasha tak ambil kisah untuk tahu. Yang dia tahu, dia kini berada di dalam pelukan Iskandar dan kakinya mengikut rentak kaki Iskandar untuk menari. Sah! Automatic dia tahu menari. Lagu yang indah itu terus berkumandang membuatkan mereka tenggelam dalam suasana romantik.  

Lagu you and me habis berkumandang digantikan dengan lagu She yang dinyanyikan oleh Elvis Castello. Dan terus berganti dengan lagu lain yang Natasha tidak lagi ambil tahu apa tajuknya dan siapa penyanyinya. Yang dia tahu dia kini tenggelam dalam rasa bahagia yang terlampau. Mereka menari dan terus menari sehingga lagu tiba-tiba berhenti.


Natasha memandang ke dalam cermin setelah selesai membersihkan diri. Bibirnya terus menerus mengukir senyuman bila teringatkan sesi bergambarnya tadi. Berpuluh-puluh keping gambar di rakam oleh pekerja resort. Nanti boleh buat kenangan kata Iskandar. Kenangan terindah. Losyen yang berada di atas meja solek di tuang ke tangannya dan disapukan di tangan dan lehernya. Biar dia sentiasa wangi dan berkulit lembut.

Natasha merebahkan diri di atas katil. Lega rasanya dapat berbaringan. Tapi rasa mebgantuk masih belum muncul juga sedangkan jarum jam telah menunjukkan pukul satu pagi. Ini semua sebab tidur petang tadi lah ni. Kenangan bersama Iskandar tadi terlayar kembali di mindanya. Bahagia. Hanya itu satu sahaja perkataan yang sesuai untuk menggambarkan perasaannya ketika ini.

Bunyi pintu bilik air mematikan lamunan Natasha. Iskandar yang keluar dari bilik air memberikan senyuman kepadanya. Natasha mengerutkan dahi. Iskandar ni kalau keluar tak pernah reti nak pakai baju dulu. Sengaja nak tayang sculptured six pax dia dekat orang. Ini tidak kalau keluar bilik air selalunya pakai seluar je. Apalah salahnya masa bawa seluar masuk bilik air bawa sekali baju masuk. Kan lebih sopan dan tak menggugat tuan punya mata yang memandang tubuhnya.

“Nak tidur dah ke sayang?” Iskadnar menyoal.

“Tak lah tak mengantuk lagi.”Natasha menjawab sepatah. Senyuman manis diberikan kepada Iskandar.

Iskandar berlalu ke dalam bilik pakaian. Baju t-shirt hijau muda senada dengan gaun tidur Natasha diambilnya. Dia keluar semula dari bilik itu dan menuju ke meja solek pula. Rambutnya disikat rapi. Natasha yang sedang sibuk membelek telefon bimbitnya. Seronok dia pakai handphone Samsung galaxy note III senang nak baca e-novel kan. Aku ni pun dia tak layan. Natasha di dekatinya. Dia duduk di sisi katil di sebelah Natasha.  Telefon bimbit yang berada di tangan Natasha diambil dan diletakkan ke tepi. Wajahnya Natasha pandang dengan pelik. Kenapa pulak ni? Kedua belah tangan Natasha digenggam erat. Matanya memandang tepat ke dalam mata Natasha.

“ Assalamualaikum cinta. Malam ni. Izinkan abang?” Iskandar meminta izin dengan suara yang perlahan dan tertib.

“Wa… waalaikummusalam..” Natasha tergagap.

Lama Natasha terdiam. Matanya masih terus meratah mata indah Iskandar. Cuba mencari keihklasan di situ. Akhirnya dia mengangguk perlahan. Iskandar menarik nafas lega. Ubun-ubun Natasha dikucup lama. Sepotong doa yang diajar ketika dia pergi ke kursus perkahwinan dengan Natasha dahulu dibacanya.


Kucupannya beralih ke dahi Natasha, mata, pipi, dan akhir sekali bibir mereka bersatu. Lama sehingga mensyahidkan semua rama-rama mereka entah untuk yang ke berapa kali. Hujan rintik-rintik yang turun di luar chalet seperti merestui mereka berdua malam itu. Dan malam itu berlalu indah dengan penyatuan cinta dua insan di bawah redha Ilahi.

32 comments:

  1. WAH ROMANTIKNYA BEST SANGAT-2 NAK LAGI.

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Wooow, romantiknya!!!!. Love it!!!

      Delete
    2. konpom terhasil benih cinta is dan natasha...huhu..
      tersengih2 hana baca bab 33 ni...:P

      Delete
    3. Ayoyo... Malu saya baca comment awk.. Nk jawab no commentlah.. Muehehe

      Delete
  3. Replies
    1. Sabar2 darl.. Saya bz sgt skg ni.. Nanti sya update lg

      Delete
  4. Yay!!! Akhirnya...
    Since, salah satu important event in Is & Tasha marriage dah berlaku, 'kejadian' yang memisahkan mereka dah dekat la kot >,< Ceh, macam Wawa plak penulis.

    Good chapter Natasha, seperti selalu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Yaay!!! X lama lg. Jdlah yg kejadia tu..

      Delete
    2. berdebar nak tunggu kejadian tu.hehe

      Delete
  5. An nyong ha say yo cik writer..suuueeddd n so so soooo romantic hihihi..mmg best xsabar nk tau nx chptr..chayokk..chayokk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. anyong darl.. kumaowo (err.. dunno how to spell it)...thanks for reading it.. sabaq naa.. saya sibuk sekarang ni.. dpt on9 pakai hp je.. sorry darl..

      Delete
  6. Eeee sweetnye...

    ReplyDelete
  7. line x ok lg ke tenet tu...cepat la update n3 baru...x sabar nak tggu...suweeeeeeeeeeeeeeeeeeet sgt...hadoiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Line dh ok syg... Saya je yg x ada masa.. Saya sibuk sgt2.. Maaf ye..

      Delete
  8. Cerita yang menarik.. Where can I get the book?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for the compliment hon... The book hasnt be release yet.. Insha Allah if He will it will be publish soon.. For now u can just read it here... Please pray for me ye darl..

      Delete
  9. sweetnya... teringin lak nak makan tepi pantai macam tu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... Nanti dh kawin p honeymoon kat The Taaras tau...

      Delete
  10. Beznyerrrr... tasha dah jd wife is dlm erti kata sebenarnyer

    ReplyDelete
  11. hebat!cayok...tasya...teruskan usahamu..

    ReplyDelete
  12. baru ada kesempatan baca dr bab 29 until now....busy ngan "open house".....terima kaseh.....& sweet story...

    ReplyDelete
  13. ehhhhh... nape romantik sgt nih.. jelesnya..
    i wish i'll this kind of love, one day late in syaa ALLAH..

    serunding daging~

    ReplyDelete