Saturday, July 13

My Hubby My Lecturer!! bab 12

“Is esok saya nak pergi kelas.” Suara Natasha memecah kesunyian ruang televisyen itu. Wajah Hyun Bin di dalam drama Secret Garden terpampang di Televisyen. Ek eleh. Muka ganas tapi layan cerita Korea. Jambu jugak lah tu. Dah la perangai sama je dengan si Hyun Bin dalam cerita tu. Kerek semacam!

Iskandar yang sedang berbaring sambil menonton televisyen terus berpaling mengadap Natasha. Terkejut dengan kehadiran Natasha disitu. Dia ni memang jalan tak berbunyi ke? Selalu macam tu. sedar-sedar dah ada. Tahulah kaki dia kecil. Tapi takkan sampai tak berbunyi. Itulah siapa suruh kecil sangat.

“Nak pergi kelas dah? Tapi kan masih ada MC dua hari lagi? Rehat ajelah kat rumah. Pasal attendance awak jangan risau saya dah uruskan dengan lecturer lain. Dia orang semua dah tau pasal hal tu.” balas Iskandar. Risau pula dia melihat Natasha. Sejak dari kenduri tahlil hari itu Natasha sudah tidak bersedih lagi. Malahan kelihatan seperti biasa saja. Seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.

 Dia ni dah demam sampai ada brain damage ke? Nak panggil Doktor Zubir ke tak ni ye? Dia ni kan. Buat risau aku tau.! Karang dibuatnya pengsan macam hari tu. Naik rebah bahu aku mengangkat dia ke atas. Nasib baik badan dia seciput je. Kalau sebesar gantang, aku pejamkan mata je kalau dia pengsan. Tak larat den oii.

“It has been four days Is. I can’t be like this forever. Saya kena bangun. Saya tak nak jadi lemah. Mama dengan papa mesti tak nak tengok saya lemah. Saya kena bangun. Saya kena kejar cita-cita saya. saya tak boleh biarkan usaha papa bangunkan syarikat dia dengan mama selama ni musnah sebab saya tak berusaha. Awak akan sokong saya kan?” Natasha menegakkan kemahuannya. Aku tak mahu terus menerus duduk dirumah menghadap muka dia tapi langsung ak berusaha majukan diri. No way! Ini Natasha anak Syed Firdaus! Tak mungkin kalah dengan hati sendiri. Aku kena teruskan perjuangan papa selama ni.

“Betul ni awak dah ok? Awak yakin? 100% yakin?”

“Iye. Saya yakin. 500% Yakin. Awak ni kenapa? Awak tak nak sokong saya ke?” Natasha sudah mula memuncung. Hari tu bukan main lagi cakap nak sokong aku, ni aku nak pergi kelas pun dia dah bermasalah. Macam mana aku nak maju. Ceh!

“Bila masa pulak saya cakap tak nak sokong awak? Saya sokong lah ni. Disebabkan saya sokong awak..  Apa lagi? Pergilah tidur sekarang! Esok kelas awak pukul 8.30 pagi dengan Prof. Azlan. Awak tahu tak dah pukul berapa sekarang? Dah pukul 1.30 pagi tau. Dah la nak mengejut awak tu macam kejut badak. Susah bukan main nak bangun. Baik awak masuk tidur sekarang.”  Ok Fine! The Sarcastic Iskandar is back.

*****

“Natasha wake up. Dah pukul dua petang macam ni pun awak masih mengantuk jugak ke? Ini dewan kuliah tau. Bukan bilik tidur awak. Malam tadi awak tidur pukul berapa sampai tertidur-tidur dalam kelas macam ni. Kalau awak tak nak belajar awak boleh balik rumah je tidur. Kelas ni untuk belajar bukan tidur.” Iskandar terus menyembur Natasha sebaik sahaja dia melangkah ke dalam kelas. Masakan tidaknya. Elok sahaja Natasha lena berbantalkan lengan di atas meja ketika dia masuk ke kelas itu. Melampau!

Itulah aku suruh tidur awal semalam tak nak dengar.Dah tahu diri tu suka tidur degil juga nak berjaga. Entah apalah yang dibuatnya. Kan sekarang dalam kelas dah mengantuk. Dah la pagi tadi nak kejut dia bangun punyalah payahnya. Eh. Dah macam aku jaga budak kecil pulak. HUH!

Natasha terpinga-pinga bangun apabila terdengar namanya dipanggil lantang  Semua orang kecuali Haikal, Ara dan Iskandar, sedang memandangnya sambil ketawa. Mukanya merah padam. Malu! Dia ni tak boleh ke kalau tak malukan aku dalam kelas? Cakap elok-elok kan boleh. Bukannya dia sengaja untuk tidur. Dia Cuma meletakkan kepalanya di atas meja kerana kepalanya terasa begitu berat sekali.  Suara ketawa di sekelilingnya masih belum juga reda. Tiba-tiba Natasha terasa seperti ingin menangis. Tak pernah dia dimalukan begini. Tudungnya yang senget dibetulkan kemudian dia segera bangun untuk ke tandas.

“I’m sorry sir. My bad. Err… may I go to toilet?”

“Hmm… you may” Alamak. Kasar sangat ke ayat aku tu? Dia macam nak nangis je. Is. Apa kau dah buat ni? Padahal budak tu baru nak ok. Aduhai….

Sampai sahaja sampai di tandas Natasha menangis semahu-mahunya. Sampai hati dia! Padahal semalam bukannya aku buat benda buka-bukan pun. Aku berqiamullai sampai pagi. Kenapa perlu nak malukan aku macam tu? kata nak sokong aku. Nak jaga aku. Tapi macam ni ke caranya nak jaga aku? Malukan aku depan orang ramai? Penjahat!

Setelah hampir satu jam Natasha berada di dalam tandas itu. Kedengaran bunyi orang masuk ke dalam tandas itu. Kemudian pintu tandas yang Natasha berada di dalamnya diketuk beberapa kali.

“Tasha kau kat dalam ke? Bukalah pintu ni Sha. Aku tahu kau mesti menangis kat dalam tu kan? Keluarlah sha. Tak baik tau merajuk dalam toilet ni. Toilet kan tempat syaitan.  Meh keluar meh. Meh nangis kat aku.” Kedengaran suara Ara dari luar.

Nasib baik kau ada Ara. Kalau tak sampai petang aku menangis kat dalam ni. Natasha mengesat air matanya kemudian perlahan-lahan membuka pintu tandas itu dan keluar dari dalamnya. Kelihatan Ara tersenyum lebar di depan pintu itu. Ara terus memeluknya dan mengesat lebihan air mata di pipi Natasha. mujur saja Natasha memang cantik semula jadi dan tidak memerlukan sebarang make up di wajahnya. jika tidak wajahnya pasti kelihatann seperti panda.

“Dah dah dah. Tak mau nangis dah. Tu ada something kat luar tu.”Ara menjuihkan bibirnya ke luar tandas tanda menunjukkan sesuatu yang berada di luar tandas itu.

“Apa?” Natasha mengangkat keningnya sedik.

Sekali lagi Ara menjuihkan bibirnya, tetapi kali ini lebih drastic lagi siap termuncung-muncung bibir Ara menunjuk ke luar. Melihatkan Ara begitu bersunggih-sunggih Natasha keluar juga dari tandas itu. Dia ternganga besar apabila melihat Iskandar sedang  berdiri di luar tandas itu sambil membelakanginya dan tangan diletakkan di dalam kocek. Nasi Kandar follow aku pergi tandas? Eww.. pervert!

Sebaik sahaja sedar akan kehadiran Natasha Iskandar terus berpaling mengadap Natasha. Mukanya terasa kaku untuk memberi senyuman. Orang bersalah  lah katakan. Serba salah lah tu. Is cakap Is. Takkanlah kau dah bisu dalam tempoh 37 saat ni? Cakap sorry je. Itupun dah ok dah. Cakap je Is. Be a man!

“Awak buat apa kat dalam tandas tu? Awak tahu kan awak ada kelas sekarang? Cik adik.. awak nak kena demerit ke? ke memang nak berumah tangga kat dalam tandas tu?” Ya Allah mulut! Kenapa kau tak ikut arahan? Aku suruh kau cakap lain kau pergi cakap lain! Mulut aku ni memang made in china ke? Rasanya ingin sahaja dia menampar mulutnya sendiri. Tapi sayangkan diri sendiri punya pasal. Tak sangguplah!

Berubah muka Natasha mendengar kata-kata Iskandar itu. Jadi dia datang sini sebab nak sakitkan hati aku lagilah. Bukannya nak minta maaf. Fine! Ini bermakna dia memang nak aku jadi macam dulu semula. Tak boleh buat baik sikit dengan dia ni.

“Sorry Sir Iskandar al-Amin. Saya minta maaf sebab berlama-lama kat dalam tandas tu.” Ujar Natasha dengan nada keras kemudian terus berlalu dari situ. Ara yang juga berada di belakangnya terus mengikutinya. Takutlah pula melihat perang mereka ni.


Iskandar terkaku di tempatnya berdiri. Dia tidak berbuat apa-apa.tidak menghalang atau mengejar Natasha yang sedang meninggalkannya dengan langkah yang pantas. Dia hanya berdiri dan memandang Natasha tanpa perasaan. Hatinya tiba-tiba bersuara. Tahniah Is!

11 comments:

  1. mood waiting for the next entry.. Hahaha ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. sabar.. sabar itu separuh dari iman darling norliana yang jelita lagi anggun

      Delete
  2. xsabar nx chapter :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar sabar.. iskandar ni loading sikit orangnya. hehe

      Delete
  3. Replies
    1. tq darling qairunniesa yang jelita lai anggun.. tengah berusaha tulis ni.. :D

      Delete
  4. waiting 4 next chapter...so sweet :) good job dear.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohoho...bergaduh pun sweet ke sayang? :)

      Delete
  5. wow best teruskan saya tunggu novel ini dipasarkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. insha allah darling roseaimilin yang jelita lagi anggun.. itupun kalau ada publisher yang sudilah dengan coretan cabuk ni.. banyak sangat tak menepati piawaian novel sebenar.. hehe

      Delete
  6. Menarik..agak2 nye bila nk dipasarkan..?? Hehe

    ReplyDelete